Search

Type your search keyword, and press enter

Suatu Pesan

Orang boleh pandai setinggi langit. Tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja dan pekerjaan untuk keabadian.
By : Pramoedya Ananta Toer.

Sabtu, 13 September 2014

Alon-Alon, Waton, Kelakon

               1 comment   

alon-alon asal kelakon
Sumber : akinini.com
Hallo kawula muda... apa kabarnya nih...? udah lama gw tidak update postingan di blog terkece gw ini. Kali ini gw mau mencoba berbagi kisah atau cerita atau curhat atau apapun itu. Kisah kali ini adalah tentang sodara gw yg masih kecil, sebut saja namanya mawar –nama disamarkan-. Doi ini sewaktu masih duduk di tingkat pendidikan taman kanak-kanak atau yang biasa disingkat TK, bisa dibilang mawar memiliki berbagai banyak prestasi.

Prestasi yang membuat saya kagum adalah prestasinya dalam bidang mewarnai. Iya mewarnai, mungkin bagi kita kegiatan atau lomba mewarnai adalah hal yang sangat mudah. Tapi memerlukan ketelitian dan kedetailan dalam mewarnai agar warna yang kita goreskan tidak keluar dari garis pada sebuah gambar. Selain kedetailan dalam mewarnai, kemampuan dalam penyelarasan warna satu dengan yang lainnya pun patut diperhatikan.

Hmm... lalu hal apa sih yang dilakukan mawar, sehigga gw mendapatkan pelajaran dari prestasi mewarnainya sodara gw. Dari hasil prestasi mewarnai mawar itu, gw menilai bahwa umumnya hasil suatu pekerjaan itu selalu berbanding lurus dengan usaha yang kita lakukan. Dan juga hasil akhir tidak selalu sebagai tolak ukur dalam menilai, tapi kita juga harus mampu menilai proses usaha suatu kinerja. Baiklah kita flashback ke kisah mawar dulu sebentar...

Kegiatan lomba mewarnai
sumber : google.com
Zaman dahulu kala, sebuah taman kanak-kanak -TK- mengadakan lomba mewarnai untuk murid-muridnya. Dan mawar itu didaftarkan dalam perlombaan tersebut. Jauh-jauh hari orang tuanya mulai membimbing mawar untuk mencintai kegiatan mewarnai. Ya bisa dibilang seperti latihan intensif gitu. Dalam 1 minggu mawar melakukan kegiatan mewarnai secara rutin, dgn dibimbing oleh orang tua doi. Singkat cerita hari H perlombaan pun dimulai.

Dan singkat ceritanya lagi satu persatu temen-temen mawar sudah menyelesaikan kegiatan mewarnainya, hanya tersisa mawar dalam ruang kelasnya. Gw lihat dari arah jendela, mawar sangat lambat sekali dalam menyelesaikan kegiatan mewarnainya. Gw dan orang tua doi gregetan melihatnya dan ingin sekali membantunya, namun kata guru kelasnya “Yah benilah bu anak-anak kalau sudah fokus dalam kegiatan mewarnai, biarkan saja bu mungkin ini bidang dia di dunia seni. Siapa tahu hasilnya terbaik”. Akhirnya satu minggu kemudian pengumuman pemenang lomba di umumkan. Dan ternyata mawar mendapatkan juara harapan terbaik dengan hasil terbaaik. Ya meskipun bukan juara 1, tapi ternyata ketika diperlihatkan hasil mewarnainya terlihat sangat bagus, detail dan penuh ketelitian. Mungkin karena waktu pengerjaannya yg lambat, sehingga doi jadi tidak dapat posisi juara 1. Dan mungkin juga mawar ini penganut mazhab alon-alon, waton, klakon.

Mungkin sebagian kita beranggapan bahwa “alon-alon, waton, klakon” itu tidak bekerja dengan serius, lelet, yang penting sudah melaksanakan. Padahal tidak seperti itu maknanya. Makna yang sesungguhnya adalah bekerja dengan teliti, hati-hati, tidak terburu-buru, berdasarkan aturan atau pedoman, akhirnya akan terlaksana dan berhasil dengan baik. Begitu juga dengan mawar yg sangat alon-alon. Selain itu yg jadi poin plus lainnya adalah persiapan dirinya dalam perlombaan mewarnai. Orang tuanya membimbingnya untuk mempersiapkan diri dalam perlombaan.

Pesan yg gw dapet adalah untuk mendapatkan hasil terbaik kita harus imbangi dengan usaha kita, persiapkan diri untuk mendapatkan hasil terbaik, mempersiapkan diri untuk menjadi pribadi yang siap dalam dunia yang kompetitif ini. Tidak ada sesuatu yang instan tanpa adanya usaha. Bahkan untuk membuat mie instan pun kita harus berusaha untuk merebus mienya dan segala macem lainnya. Selain itu ada lagi bumbu lainnya yaitu doa, dan sabar. Usaha, doa, dan sabar adalah serangkaian paket yang tidak boleh dipisahkan. Karena dengan usaha setidaknya kita bisa memprediksikan hasil kinerja kita, dan dengan doa, serta sabar, kita serahkan hasil usaha kita kepada Sang Pembuat Keputusan. Karena tanpa izin-Nya kita tidak akan bisa melakukan usaha-usaha kita yang telah kita rancang. Akhir kata semoga tulisan kali ini bisa menemani malam pembaca untuk mendapatkan mimpi yang indah dan dapat mempersiapkan usaha-usaha / planing untuk menjadi pribadi yang terbaik dalam bidangnya. Terimakasih. :P

Tulisan ini dipersembahkan dalam rangka Penulisan Artikel Dwi Mingguan Komunitas Blogger UNJ.
 
Sumber :
http://bangcahyo.wordpress.com/2013/06/03/salah-memahami-paribasan-alon-alon-waton-kelakon/
akinini.com
https://belitong.files.wordpress.com

1 komentar:

  1. Bang Darma, itu sehigga typo. Harusnya kan sehingga. Hehee.

    BalasHapus