Search

Type your search keyword, and press enter

Suatu Pesan

Orang boleh pandai setinggi langit. Tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja dan pekerjaan untuk keabadian.
By : Pramoedya Ananta Toer.

Minggu, 19 Juli 2015

Lebaran Itu...

Lagi, Ramadhan mengabarkan gue akan suatu kenangan saat sewaktu kecil dulu. Tepatnya bukan saat Ramadhan, sih. Tapi satu hari setelah berlalunya Ramadhan. Lebaran. Iya, lebaran ketupat atau lebaran mudik. Itu yang kata orang-orang sebut dengan lebaran Hari Raya Idulfitri.

Hari Raya Idhulfitri memang identik dengan ketupat. Eh, tapi Hari Raya Idhuladha juga suka ada ketupat, ya? Pokoknya begitu dah. Intinya setiap lebaran tiba, baik itu lebaran Idhulfitri atau Idhuladha, pasti selalu ada ketupat. Ketupat menjadi makanan pokok saat lebaran. Ketupat dengan lauknya opor ayam atau daging.

Namun, kali ini gue bukan mau bahas ketupat. Itu hanya prolog saja. Prolog macam apa itu? Semoga saja nyambung dengan yang akan gue tulis selanjutnya. Tapi memang, sih, lebaran itu selalu identik dengan ketupat. Maaf ini kenapa balik lagi ke ketupat? Mungkin efek gue lapar di malam hari.

Yang gue mau bahas kali ini adalah tentang lebaran, khususnya Lebaran Idhulfitri. Kenapa namanya lebaran? Ada yang tahu? Oke gue mau kasih tahu sedikit arti lebaran secara definisi kata manurut Wikipedia. Lebaran itu adalah nama lain dari Hari Raya umat Islam, baik hari raya Idulfitri atau Hari Raya Iduladha yang dirayakan setiap tahun atau setiap bulan Syawal setelah sebulan melaksanakan puasa di bulan Ramadhan.

Dan menurut KBBI Online, tidak jauh berbeda dengan Wikipedia, lebaran adalah hari raya umat Islam yang jatuh pada tanggal 1 Syawal setelah selesai menjalankan ibadah puasa selama sebulan; Idhulfitri.

Itu tadi arti lebaran secara definisi kata. Tapi arti lebaran menurut gue saat masih kecil dulu adalah adanya baju couple sekeluarga, salaman modus, ketupat, THR dan kue lebaran. Jadi kalau dibuat kalimat mungkin kurang lebih seperti ini. Lebaran adalah hari datangnya kamu memakai baju couple sekeluarga dan melakukan kegiatan salaman modul serta menunggu datangnya THR yang diakhiri dengan kegiatan makan ketupat atau kue lebaran.

Tentu arti lebaran yang gue buat di atas berbeda dengan lebaran Idhuladha. Arti lebaran di atas hanya berlaku pada lebaran Idhulfitri. Dari arti lebaran ala gue tersebut ada kurang lebih enam poin yang gue tangkap saat lebaran Idhulfiri tiba. Dulu keenam poin itu adalah hal yang bisa dibilang sangat gue nantikan ketika lebaran tiba. Oke. Gue akan bahas enam hal tersebut.

Satu. Baju couple sekeluarga. Hari-hari saat menjelang lebaran pasti gue bersama keluarga sudah mulai mempersiapkan waktu untuk pergi ke Ramayana membeli baju lebaran. Dan keseringan baju yang dibeli adalah baju yang memiliki warna atau motif yang sejenis. Meski terkadang tidak sama persis, tapi mirip-mirip lah. Memakai baju samaan dengan keluarga rasaanya sudah seperti baju khusus dari klan tertentu, atau seperti parpol yang baru.

Dua. Salaman modus. Lebaran Idhulfitri identik juga dengan kegiatan maaf-maafan. Namun, terkadang kegiatan ini gue salah gunakan. Dan menjadi ajang modus gue buat pegang-pegang tangan anak cewek yang cantik. Terutama tangan anaknya Pak RT dan Pak Lurah. Ratna, Gia, Shinta, Nisa, dan Tia. Hehehehe...

Tiga. Ketupat. Kurang afdhol rasanya kalau lebaran tidak ada ketupat. Gue paling suka banget makan ketupat dengan lauknya opor ayam atau nama lainnya adalah lontong sayur. Sungguh itu lezat sekali. Meski sampai dua atau tiga hari makan ketupat terus. Pagi, siang, sore pun tak apa. Yang penting ada opor ayamnya.

Empat. THR. Tunjangan Hari Raya. Ini hal yang paling dinantikan semasa gue masih SD. Biasanya selepas Shalat Id gue bersama teman-teman kumpul dulu di pos ronda. Sebelum kita menjajakan rumah Pak RT dan Pak Lurah, gue sama teman-teman gue merencanakan rute perjalanan dan mentargetkan rumah-rumah yang kira-kira akan memberikan THR. Biasanya rumah Pak Haji dan keluarga besarnya yang sering bagi-bagi THR lebaran tiap tahunnya. Gue sama teman-teman gegara mencari THR ini, kita harus berpisah dari keluarga kita. Dan kita membuat koloni anak-anak yang haus akan duit lebaran. Hidung kita seakan bisa mencium aroma duit baru bank, dan kita tahu rumah mana saja yang sekiranya bisa menghasilkan THR.

Lima. Mainan baru. Ini merupakan siklus selanjutnya setelah mendapatkan THR yang banyak. Setelah uang THR terkumpul biasanya gue suka khilaf. Satu hari setelah lebaran uang THR pun langsung habis. Uang itu gue belikan mainan baru. Dan teman-teman gue juga demikian. Paling awet mungkin uang THR bertahan hanya sampai satu minggu saja. Mainan yang sering dibeli setelah lebaran adalah tembakan. Entah, ini seperti mainan musiman. Setelah lebaran, di daerah gue anak-anaknya langsung beli mainan tembakan. Dan mulai memusimkan main tembak-tembakan.

Enam. Kue lebaran. Lebaran tiba itu artinya akan ada banyak tamu berdatangan ke rumah. Karena akan ada banyak tamu, tentu kue lebaran menjadi jamuan bagi para tamu yang datang. Dirumah gue kue lebaran yang selalu ada adalah astor dan kue nastar tentunya, itu loh kue yang bulat-bulat yang isinya selai nanas. Dan sirup Marjan hijau sebagai teman minumnya.

Sudah, ya. Kira-kira itu adalah enam hal yang gue nantikan dan terpikirkan sewaktu dulu saat lebaran tiba. Kalau kalian apa yang dipikirkan saat lebaran tiba?

Oh iya gue ada pertanyaan lainnya nih. Kira-kira kue lebaran apa yang pasti selalu ada di rumah kalian? Dan pertanyaan gue lagi, kenapa kue lebaran itu identik dengan kue nastar, ya?

Ada yang mau jawab pertanyaan-pertanyaan gue? Silakan tinggalkan komentar di bawah, ya. See you ~

30 komentar:

  1. Hahaha ngakak banget gila :)) salaman modus hadehhh. Btw, situ gak mudik? Hehe

    Salam,
    Jevon Levin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehheheh...
      Mudik, kok. Mudiknya H plus 5.

      Hapus
  2. Lo mah suka opor ayam bukan ketupatnya -.-

    Mohon maaf lahir dan batin Darma~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah. Yang benar itu aku suka kamu. :p

      Maaf lahir batin juga.

      Hapus
    2. gue bilangin Paber sih...

      Hapus
  3. beruntung, dar masih bisa nikmatin ketupat. di tempat gue sekarang, susah banget tuh nemuin ketupat sama opor ayamnya. kampret lah.
    tapi makin bertmbah umur seseorang, uang thr yg d dapet lebih bnyak. enaknya sih gitu, tapi pas udh kerja giliran kita yg ngasih thr ke ponakan''.

    emang modus ye. smoga anak'' pak rt sama anak pak lurah sadar, bahwa d jadiin ajang modus sama elu, dar. tobat, nak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biarpun kampret tapi, dapat pengalaman baru, kan. Di tempat baru.

      Gpp mereka tahu modus gue. Yang penting mereka senang. :p

      Hapus
  4. Darma, entah kenapa gue bingung sendiri mau nyari kolom komentar dimana. Hakshkashaks. Mungkin karena telah lama hiatus. Wah wajah baru yaa sepertinya.

    Mau nanya dong, kenapa sih kata idulfitri tanpa spasi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf kalau templatenya kurang baik.

      Hanya ikutan saja nulisnya tanpa spasi.

      Hapus
  5. gue rindu thr tp sekarang ga bisa dapet lg soalnya pasti ga dikasih karena bukan anak anak lagi.

    untunnya masih ada thr dari tempat kerja gue hehehe

    BalasHapus
  6. Gilee. Masih kecil aja udah salaman-salaman modus. Hih. Gimana udah gedenya? :)))

    Kue lebaran yang selalu ada di rumah aku itu biasanya kue lapis legit, tau kan? Yang manisnya naudzubillah mindzalik itu.. Hhh. -_-

    Haloo. Minal aidzin walfaidzin, yaa. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheheheh. kalau udah gede modusin orang tuanya.

      Tapi, kuenya nggak ada yang semanis kamu, kan. :p

      Maaf lahir batin juga.

      Hapus
  7. poin yang pertama. baju couple sekeluarga. gue nggak pernah itu. huehehehe

    BalasHapus
  8. Nastar itu murah, bro. Btw, modusin tangan cewek... wkwkwk. Parah2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya murah tapi, nggak murahan kan. hehehehe

      Hapus
  9. THR yang paling dinantikan waktu lebaran :D

    BalasHapus
  10. kalo salaman sm bapak penghulu, termasuk salaman modus gak Dar? -__-

    Ketupat.
    Favorit gue banget ya Allah.. Jadi pengen.

    Yg gue pikirkan saat lebaran tiba adalah rumah gue kayak kapal titanic. Ancur lebur. Adek sepupu,ponakan,anak tetangga, semuanya main kerumah. :( Lebih tepatnya ngancurin rumah sih. Tapi gak papa, gue seneng kok :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi. Kalau salaman sama bapak penghulu jangan lupa bawa pasanan, ya. Biar langsung ijab qabul.

      gpp ngancurin rumah. Daripada ngancuri hati dan perasaan. :p

      Hapus
    2. Wkakaaa..

      Gak usah curhat Dar.. Gak usaahhh :P

      Hapus
    3. Ok. Baru opening curhat saja sudah ditolak.
      Apa lagi yang lain. Bisa-bisa dilepehin

      Hapus
  11. Hahaha sama tuh. Gue juga kadang suka beli tembakan (pistol) setiap lebaran tiba. Biasanya sih, gue beli pake uang dari hasil main ke rumah kawan bokap. Kalau sekarang udah gak lagi. Udah gede. Gak mungkin main gituan lagi.

    Ya sama. Di rumah gue kue lebarannya ada Nastar. Ada kue putri salju, kue sagu, kue bawang, dan lain-lain :)

    Jangan lupa mampir ke blog gue ya ><

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi, hati hati, ya. Jangan main pistol yang lain.

      Hapus
  12. gue enggak pernah minta THR ama tetangga bang, abisan tetangga gue ganti mulu.

    Terus enggak pernah salaman modus, takutnya yang dimodusin minta lebih

    Enggak pernah pake baju couple juga, bahkan keluarga gue enggak mau couple an sama gue...

    Kok lebaran kita beda banget bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya juga Bhineka Tunggal Ika.

      Hapus
  13. Kok itu modus THR sama yakmk. . . Oh iya emang idul itu tulisannya begitu yak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. THR memang selalu dinanti saat lebaran ketupat tiba.

      Kurang tahu, kak. Sama cuma ikutan orang-orang

      Hapus
  14. lebaran itu moment sms mantan biar gak jadi awkward moment. sekian. bhay!

    BalasHapus