Search

Type your search keyword, and press enter

Suatu Pesan

Orang boleh pandai setinggi langit. Tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja dan pekerjaan untuk keabadian.
By : Pramoedya Ananta Toer.

Jumat, 31 Juli 2015

Surat Lagi Untuk Nona #6

               37 comments   

Teruntuk Nona.

Hai, Nona. Apa kabarmu? Semoga kamu sehat dan baik-baik selalu di sana. Maafkan aku yang sudah lama tidak memberi kabar kepadamu. Terakhir kali aku mengirim surat untukmu akhir bulan lalu. Dan sekarang sudah akhir bulan lagi. Sudah genap satu bulan aku tidak menyuratimu. Kamu tidak marah, kan? Semoga tidak.

Nona, kamu tahu, lebaran tahun ini aku pulang. Pulang ke kampung halaman. Melepas rindu bertemu dengan orangtuaku. Ada yang berubah di sana. Lahan tanah yang digunakan kerbau untuk membajak serta bangunan reyot milik pak petani, kini menghilang. Tempat itu sudah berganti dengan bangunan yang lebih kokoh.

Selain itu, di rumah orangtuaku juga ada yang berubah. Sekarang sudah ada wajan besar yang menantap kokoh di belakang rumah. Benda itu adalah pembelian kolektif dari orangtuaku bersama tetangga-tetangganya. Aku cukup senang dengan hadirnya wajan besar yang ada di belakang rumah. Sekarang aku bisa memanjakan mataku lagi untuk menatap kotak berwana abu di rumah.

Meskipun aku senang dengan benda serupa wajan itu. Tapi, aku pun membecinya, Non. Karena benda itu, aku jadi tidak bisa quality time bersama orangtuaku. Tiga hari aku belibur mengunjungi orangtuaku. Namun, hari-hariku dihabiskan bersama TV di ruang tengah. Mulai dari siang hari sampai menjelang tengah malam.

Seharusnya tiga hari itu aku gunakan untuk membantu orangtuaku yang sibuk dengan pekerjaan desanya. Setelah tiga hari itu, aku kembali ke Jakarta dengan membawa rasa sesal pada diriku sendiri. Sudahlah, itu sudah berlalu.

Begitulah, Non. Itu tadi cerita lebaran bodohku. Semoga kamu tidak melakukan kebodohan juga di lebaran tahun ini, ya.

Oh iya, Non. Tahun ini adikku mendaftarkan diri untuk masuk kuliah. Ia lolos pada jalur SBMPTN. Dan minggu ini ia harus mulai melakukan pemberkasan serta daftar ulang. Aku harus membantu adikku ini, menemani dirinya untuk daftar ulang. Sebab, orangtuaku tidak bisa menemani adikku untuk daftar ulang.

Tapi, disaat yang bersamaan, minggu ini juga aku ada undangan dari teman-temanku untuk jalan-jalan ke Bandung. Aku sempat galau. Mana yang harus aku pilih. Membantu adikku daftar ulang atau ikut jalan-jalan ke Bandung. Tepat sore ini pukul 17:00, rombongan jalan-jalan ke Bandung sudah berangkat. Dan aku tidak jadi ikut. Dalam hati sebenarnya aku ingin sekali pergi jalan bersama teman-teman ke Bandung. Namun, aku memilih untuk membantu adikku menemani dirinya daftar ulang. Andai saja aku bisa seperti Naruto. Aku akan membuat diriku yang satunya lagi. Jadi aku bisa menepati dua janji secara bersamaan. Sepertinya itu terlihat keren, ya.

Mungkin itu saja kabar update-ku minggu ini, Non. Memang tidak ada yang menarik. Tapi, semoga kamu tidak bosan tuk menerima kabar-kabarku di surat berikutnya. Kalau bosan bilang saja, ya.

See you ~

Salam hangat


Seorang Hamba

37 komentar:

  1. Non, Anon.. -__-

    Waah kakak yang baik.

    Beeh ngarepnya bisa kayak naruto biar bsa menggandakan diri.
    Lu mau bisa kyk naruto Dar? belajar sm gue dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nona, bukan anon. :(

      Kalau bisa, sih,mau. Tapi, gue takut khilaf.
      Belajar apaan?
      Kalo jaringan (networking) gue mau.


      Iya jaringan. Biar bisa menjaring hati kamu.

      Hapus
    2. Mantap dah plesetannya "Biar bisa menjaring hati kamu"

      Hapus
    3. pokoknya gue mau Anon, bukan Nona :(

      Haha jangan sampe khilaf dong. -__- kalo pun khilaf ya enggak apa-apa juga sih. EEH APA TADI?

      Assooy gombalnya. Hahhaaa :D

      Hapus
    4. Yaudin, aku ikut kamu aja.

      Wah Wulan, lu mancing minta dikhilafin, nih? Wkwkwkwkw

      Jangan di sini. Banyak orang.

      Hapus
    5. HAHAA Maksud gue, khilaf nya bikin ketagihan belajar gitu. Lu mah mikirnya aneh

      jadi dimana?

      Hapus
    6. heheheeh. kirain anu.

      Asik mau di ajarin jaringan sama ibu gulu TeKaJeh.
      Di rumah ibu saja kalau begitu. :p

      Hapus
    7. Anu apaan???

      yaudah dirumah gue.
      Jangan lupa bawa keluarga lu ya Dar,
      EEEH MAKSUD GUE BAWA PENA SAMA BUKU. GITU.

      Hapus
    8. Itu, maksudnya makan lele.
      Iya. nanti gue bawa pena dan buku.



      buku nikah kita.
      Plus bawa mahar dan penghulu. :p


      Bawa mecin aja, deh.

      Hapus
  2. ini surat jadul yah?
    baru ada tivi dirumahnya

    BalasHapus
  3. gak harus jadi Naruto kok Dar, jadi amoeba juga boleh hahahaha...

    BalasHapus
  4. semoga si nona membaca nya bang

    BalasHapus
  5. hmmmm sudah kuduga
    jadi naruto apa jadi petapa genit :)


    BalasHapus
  6. Ah bener andaikan ada kursus biar bisa ngejurus kage bunshin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahaya, nanti bisa disalahgunakan.

      Hapus
  7. jadi pnasaran siapa nona yang dimaksudd

    BalasHapus
    Balasan
    1. nonanya itu, yang mau balas surat ini.
      *semoga ada yang balas. :(

      Hapus
  8. Yah, kadang kita emang hrs memprioritaskan yg paling penting. Dan itu tentu saja keluarga. Keren nih. Semoga nona membalas

    BalasHapus
  9. Ah tau nona yang dimaksud itu gua kan? ah terharu nih jadinya

    Nanti ku tunggu surat surat berikutnya

    BalasHapus
  10. Nona disini siapa yah?
    Majikan atau Gebetan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Majikan = Tuan dan Nona.

      Hahaa iya yak, bisa jadi majikan.

      Hapus
  11. Semakin kesini memang semakin susah mas zamannya, aku juga lagi di kampung nih dan ga senikmat dulu pas pulang kampung. Hmm. Ya dinikmat-nikmatin aja lah hehe
    Salam kenal bang darma

    BalasHapus
    Balasan
    1. Desa yang asri memang ternilai indah. Tapi, sepertinya desa juga harus melek dunia.

      Salam kenal juga

      Hapus
  12. Wah keren lebih milih nganterin adeknya dibanding pergi maen! \:D/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi masih kerenan lu, Di. Keren dan macho.

      Hapus
  13. Nona itu siapa sih?

    Selamat ya buat adiknya masuk jalur SBMPTN, semoga dilancarkan

    BalasHapus
  14. Udah kayak zaman dulu aja surat-suratan. :p

    Adik lu kan bisa sendiri, Dar. Masa udah lulus SMA nggak bisa daftar kuliah. Enakan juga ke Bandung sama temen-temen. Apalagi sama cewek-ceweknya. Uhhh, pasti mantap. Sayang banget lu malah nggak ikut. Nyesel tuh, nyesel. #kompor

    BalasHapus
  15. masih surat - suratan kang. heheheheh kayanya gimana gitu.
    saya juga mau dong dikirim surat

    BalasHapus
  16. emang dia bakalan baca suratnya?

    BalasHapus