Search

Type your search keyword, and press enter

Suatu Pesan

Orang boleh pandai setinggi langit. Tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja dan pekerjaan untuk keabadian.
By : Pramoedya Ananta Toer.

Sabtu, 26 September 2015

Misteri Hilangnya Kartu ATM

Ceroboh. Iya, gue ceroboh banget. Senin kemarin gue baru saja mengurus kartu ATM gue yang hilang. Kartu ATM itu hilangnya sudah dari hari Sabtu. Pasca hilangnya itu kartu ATM masih di hari yang sama, gue malah dengan santainya makan es krim dan baca buku di pelataran Mall. Gue belum sadar dengan kartu ATM gue yang hilang, Gue masih asik ngeskrim ganteng di Mall.

Awal kejadiannya begini, hari Sabtu itu, gue mau pergi ke Gramed. Sebelum ke Gramed, gue ambil duit dulu di mesin ATM. Gue dorong pintu ATM lepas sandal baca doa terus masuk ke dalam. Pijit-pijit tombol mesin ATM sambil baca pesan dari Raisa. Kalau nggak salah, dia tanya tentang bahasa Sunda yang lagi di pakai sama temannya di status BBM. Padahal gue juga kurang ngerti. Untung ada pak satpam Dadan Tauladan. Akhirnya gue keluar sebentar, bertanya ke pak satpam tentang apa yang Raisa tanya terus masuk lagi ke dalam. Masuknya pelan-pelan lagi. Usai pijit-pijit tombol, duit yang gue mau akhirnya keluar. Habis itu gue langsung keluar dan pergi ke Gramed.

Tiba di Gramed, buku yang gue cari nggak ada. Yaudin, karena nggak mau rugi sudah cape keliling-keliling, gue iseng-iseng foto-foto objek yang ada di dalam Gramed. Eh, nggak sengaja malah ketemu bidadari. Itu cewe cakep bet, pakai baju kaos warna lemon. Bawa bonyoknya lagi. Kayanya dia berstatus jomblo. Terus cari jodoh sama bonyoknya ke Gramed. Karena yakin dengan asumsi sendiri, gue buntutin dia dari belakang. Dia akhirnya berhenti di depan komputer pencarian sama Nyokapnya, dan Bokapnya berdiri tidak jauh dekat rak buku.

“Baca buku, Om?” Ucap gue ke Bokap itu cewe.
“Iya. Ini buku bagus, Dek. Sejarah tentang Soekarno, dia teman main saya waktu masih kecil dulu,” kata Bokap itu cewe.
“Hmm. Ternyata Om sudah tua, ya,” balas gue tanpa pikir.

Setelah percakapan singkat itu si Bokap melotot-melotot ke Gue. Gue cuma balas mata genitnya itu dengan senyum-senyum manja.

Karena dirasa cukup pedekate sama Bokapnya itu cewe, gue langsung jalan mendekati cewe lemon. Tinggal satu belokan sampai, tiba-tiba ada mas-mas Gramed yang lebih dulu deketin. “Sial gue kalah cepet,” gumam gue dalam batin. Akhirnya, gue cuma bisa lihat dia dari belakang rak buku sambil pura pura baca kamus.

***

Menjelang sore sepulang dari Gramed, gue mampir ke Arion mau jajan es krim sambil baca buku. Lagi enak ngelamun sambil ditemanin es krim di sisi kiri, dan buku di sisi kanan, tiba-tiba ada suara ledakan di pelataran Mall. Arah ledakan itu tepat di sisi kanan belakang gue. Sontak semua pengunjung pada kaget dan ada juga yang latahan kecuali gue. Iya, gue nggak latahan. Serius.

Usut punya usut, tenyata ledakan itu dari balonnya Ibu muda yang meledak saat di pegang oleh Ayah muda. Mereka ini pasangan muda. Untung si Ibu muda itu punya dua balon. Sepasang lagi. Tunggu. Maksud gue, pasangan muda ini bawa anak. Ibu muda ini lagi gandeng anaknya yang sedang bawa balon. Terus Ibunya pinta Ayahnya buat pegang si anak dan balonnya. Waktu ibunya lagi pesan es krim dan ayahnya mangku anak mereka, tiba tiba balon biru itu meledak. Si Ayah yang merasa bersalah sama anaknya cuma ngelus-ngelus dada anaknya berharap anaknya nggak kaget gitu sambil minta maaf ke anaknya. Anaknya cuma pasang muka datar. Kaya keenakan gitu dielus-elus dadanya. Anaknya lucu banget. Minta banget mau dibawa pulang. Rasanya mau gue bungkus terus dipitain.

Satu jam berlalu gue makan es krim sambil baca buku. Karena sudah puas dan sudah sore banget akhirnya gue pulang. Sampai saat ini gue belum sadar kalau kartu ATM gue hilang.

Besok paginya, Minggu, badan gue malah demam. Seharian kerjanya cuma tidur, bangun, makan, ngeluh, uring-uringan, terus tidur lagi. Karena sudah nggak tinggal bareng ibu lagi, gue ngerengek sendirian di kamar. Terakhir gue sakit, baru mules sedikit langsung lari ke kamar ibu minta di elus-elus perut gue. Sekarang nggak ada. Ibu gue lagi di kampung. Sedih.

***

Lanjut ke Senin pagi. Siap sarapan, gue langsung obatan terus lanjut tidur. Siangnya baru ke kampus. Tepatnya ke perpus kampus. Gue keluarin dompet ambil KTM buat dapat nomer rak penyimpanan tas. Pas gue lihat dompetnya, tenyata kartu ATM gue hilang. Gue mulai panik, tapi gue tahan. Semenit dua menit pikiran gue mulai kacau. Mikirin ATM gue yang hilang. Gue tetap santai mencoba fokus niat ngerjain tugas. Habis simpan tas di rak, gue naik ke lantai dua cari-cari tempat duduk yang kosong.

Baru duduk naro pantat, gue sudah angkat pantat lagi. Gue nggak fokus. Nggak fokus gegara mikirin kamu. Iya, kamu yang lagi minum soya. Karena nggak fokus, gue langsung buru-buru urus ATM gue yang hilang. Gue langsung ke Bank tempat gue tarik uang hari Sabtu kemarin, sampai di Bank ternyata harus bikin surat keterangan hilang. Bodoh. Gue lupa. Akhirnya gue ke kantor polisi bikin surat keterangan hilang. Sampai di kantor polisi gue di layani dengan baik dan pelayanannya pun cepat tidak bertele-tele. Namun, ada tapinya. Cewe yang duduk di samping gue, dia juga ngurus kartu ATMnya yang hilang. Masa itu polisi ngucapin selamat ulang tahun sama tu cewe, gue nggak diucapin. Terus yang cewe dilayanin dengan komputer jadi lebih cepat gitu. Kalau gue pakai mesin ketik jadul. Curang.

Selesai bikin surat keterangan hilang, gue balik lagi ke Bank. Mengantri degan nomer antrian B013. Cukup lama juga gue menunggu dan duduk di sofa antrian. Kurang lebih tiga puluh menit gue menunggu. Tapi, tak apa. Mba teller Banknya cakep berkerudung ungu dan bibirnya merah merona kalau dicium pasti seperti strawbery. Asam manis gitu, tapi bikin segar. Hohoho. Mba Nita namanya. Hmm. Namanya terlalu mudah untuk wanita secantik dia. Hohohohoh. Satu dua kali gue curi-curi pandang sambil kasih senyum ganteng gue ke mbanya.

Akhirnya nomer antrian gue dipanggil. Dengan pede gue datang ke meja mba Nita, dia kasih salam, suruh gue duduk, dan akhirnya kita malah keasyikan ngobrol sampai Banknya tutup. Setelah obrolan pembuka atas keluhan ATM gue yang hilang. Mba Nita menduga kalau kartu ATM gue tertelan mesin ATM. Setelah dicek ke mesin ATMnya, ternyata benar ada kartu ATM gue di dalam mesin. Urusan ini pun solved.

“Ini kartunya, A. Setelah kami cek ternyata kartunya ada di dalam mesin. Jadi, tidak kami ganti dengan yang baru,” jelas Mba Nita.
“Wah, iya terima kasih, Neng,” balas gue.
“Sama-sama. Ada yang bisa kami bantu lagi, A?” Tanya Mba Nita.

Sejak awal ngobrol, gue sebenarnya mau minta pin Bbnya. Tapi, lidah gue kelu. Dan gue balas pertanyaan terakhirnya dengan gelengan kepala. Sekembalinya kartu ATM itu ke tangan gue lagi, gue langsung pulang dan masuk ke kamar. Di kamar, gue masih kepikiran sama teller Banknya. Dan malam harinya demam gue naik lagi. :(

Sedikit tips, kalau ambil duit di mesin ATM. Setelah duitnya keluar lebih baik ambil dan simpan kartu ATMnya dahulu baru ambil dan simpan duitnya. Mungkin dari kalian ada yang mau menambahkan. Silakah kasih tips kalian di kolom komentar bawah.

Sudah, ya. Itu saja cerita gue kali ini. Hmm. See you ~


21 komentar:

  1. ngomong-ngomong soal ATM yah, beberapa waktu yang lalu juga ATM gue hapir hilang, karna ketinggalan di mesin ATM nya, untungnya sekitaar 100 meter pas keluar dari tempat ATM, gue ngeraba kantong,,,akhirnyq sadar kalo ATM gak ada...untung ga hilang hahaha lumayan ribet yah ngurus ATM hilang, makan waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih beruntung lu.
      Gue nggak.
      Hmm. nggak ribet juga, kok.

      Hapus
  2. kartu ATM temanku juga pernah tertelan

    BalasHapus
  3. kus, followback instagram gue wkwk

    BalasHapus
  4. Balonnya ibu muda pecah. Kok aku ngilu ya bacanya, Dar.

    Ciyeee, jadi panggilan sayang buat Wulan itu Raisa? Kenapa Raisa manggil kamu Cabeh, bukan Keenan?

    Tips-nya sangat berguna. Apalagi buat ibu-ibu yang suka lama di mesin ATM.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa aku harus membongkar aib itu di sini Cha?
      Sebenernya Darma itu seorang cabe-cabean. Bener. Nggak bohong.

      Hapus
    2. Lu ngebayangin balon apa, Cha?
      Panggilan sayang? sa ae lu.
      Entah, Cha. Yang penting dia Senang.

      Iya, ibu ibu macem kaya lu, Cha.

      @Wulan: Iya, gue cabeh. Lu terong-terongan. uwee... :p

      Hapus
    3. Hahahaaa iya, gue sangat senang. HUAHAHAA

      Gue nggak punya terong.
      ngg anu maksud gue sayur terong.

      Hapus
  5. Alhamdulillah kartu ATM ku belum pernah tertelan

    BalasHapus
  6. ih lu kok bisa chat sama Raisa? huh.

    Oh gitu toh detailnya tentang kartu ATM lu yg hilang. Iya beh, lu kallah cepat. Harusnya lu bisa deketin cewek lemon itu. Huh payah.

    Jadi lu nanya bahasa sunda itu ke pak satpam ya? Hahaa kirain lu tau -_-
    Itu yg lucu anak gue. Ibu muda itu gue.

    Percaya nggak percaya, gue baca ini sambil minum soya. Ngabisin soya yg tadi siang.
    HAHAHAAAAHAHAAAAA KOK BISAAAA SIHHHH??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa, dong. Lu iri, kan? :p

      Nggak, ah. Biarin. Gue orangnya setia sama Raisa.

      Iya, iya terserah lu.
      Yang lucu ananya doang. Kalau lu enggak lucu.
      Lu jelek kaya luwak.

      Ih, kok, bisa gitu, ya.
      Wah. Jangan-jangan....

      Hapus
    2. Iya nih, gue iri. Huh.

      Key gitu. Setia sama Raisa. -_-

      Kan gue ibunya. Berarti gue juga lucu dongs. Gimana sih. Kecual kalo lu bapaknya. Anaknya nggak bakalan lucu imut unyuk sama sekali. Gitu.
      Nggak apa apa. Gue luwak. Luwak weitkopi. Manis.

      Jangan-jangan........
      Jangan-jangan kau menolak cintaku

      Hapus
    3. Lah. Anak lu berarti anak gue juga dong. :p

      Duh, gue malah dinyanyiin.
      Jadi terbang.

      Hapus
  7. wah apes itu sob, kok bisa sampe begitu? Alhamdulillah belum pernah kejadian saya, klo sampe mh wah ribet ah males... hehhehe

    BalasHapus
  8. Wailah, udah repot-repot gitu ternyata ketelen di mesin ATM. untung gak ketelen di dompet orang lain bro. akwkakwka :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gpp repot, yang penting bisa ketemu Mba Nitanya, Bro.

      Hapus
  9. ATM hilang bikin ribet ngurusin ke Banknya

    BalasHapus
  10. Gue nggak yakin itu ada bapak-bapak temen mainnya Soekarno, umur dia udah ratusan dong? :))

    Hm...

    Ah, gue mah juga biasa masukin kartu ke dompet dulu.
    Kehilangan ATM masih mending. Kehilangan dompet pengin nangis. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh.

      Bukan dompetnya yang dinangisin, kan. Tapi, surat surat di dompetnya.
      Males ngurus ini itu lagi biasanya.

      Hapus
  11. udah pernah ilang beberapa kali atm, entah karena ketelan atau jatoh~ tapi paling nyesek itu atm ilang, pas lagi nggak pegang cash sama sekali :|

    BalasHapus