Search

Type your search keyword, and press enter

Suatu Pesan

Orang boleh pandai setinggi langit. Tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja dan pekerjaan untuk keabadian.
By : Pramoedya Ananta Toer.

Jumat, 02 Oktober 2015

Lebaran Kurban

Hallo. Gue mau cerita sedikit peristiwa yang terjadi sekitar dua Minggu lalu. Hmm. Tepatnya, pasca hilangnya ATM waktu ini. Cerita kali ini adalah pengalaman gue menjadi panitia-panitiaan Lebaran Qurban. Kebetulan juga di blog gue belum ada cerita tentang Lebaran Qurban. Baiklah. Jadi, begini ceritanya.

Sruput.. (*nyedot kupi di pagi hari)

Setelah gue makan es krim sore hari di Mall, malam harinya gue langsung berasa kedinginan. Malam sekitar jam satu malam, gue kebangun dari tidur. Ternyata malam itu gue tidur tepat berhadapan sama AC tanpa pakai selimut dan tanpa bantal juga. Alhasil gue kebangun dalam keadaan kedinginan dan pegal leher. Gue mulai berganti mencari posisi dan tempat tidur lain. Hmm. Kenapa Acnya nggak lu matiin saja, Dar? Terus tidur pakai selimut dan bantal. Gue nggak enak sama teman-teman cowo gue. Iya, gue tidur sama cowo. Gue nggak homo, ya. Percaya, deh. Jadi, gue ini tinggal di asrama. Kadang kalau kami lagi malas tidur di ruang tidur, kami lebih memilih tidur di ruang belajar dan tidur di bawah ac ruang belajar. Kalau acnya gue matiin kasian teman-teman gue pada kepanasan.

Gue yang mulai kebangun jam satu itu, mulai mencari pojok-pojok ruang belajar yang jauh dari AC. Gue males pindah ke ruang tidur. Ruang tidur itu jauh lebih dingin daripada ruang belajar. Dan kalau pun pindah pasti sudah kehabisan selimut dan bantal. Tingal di asrama memang gini. Slogan “satu untuk semua dan semua untuk satu” sangat berlaku bingits. Jatah bantal dan selimut untuk satu orang satu, tetap saja pasti ada yang memakai lebih dari satu bantal dan selimut. Gue juga sering begitu. Pakai lebih dari satu bantal dan selimut. Hohohoho.

Setelah dapat pojok tidur yang gue rasa nyaman, gue melanjutkan tidur kembali. Belum ada satu jam kayanya, gue sudah kebangun lagi. Kali ini badan gue mulai berasa panas-panas deman. Sampai akhirnya gue paksain tidur. Dan tara, pagi-paginya gue sudah deman dan flu. Bersin-bersin, badan anget, ingus meler dan kepala pusing.

Minggu pagi itu, gue males ngapa-ngapain. Bawaannya cuma mau tidur dan selimutan. Karena, gue nggak mau kondisi ini makin parah, gue paksaain buat sarapan biar perut nggak kosong. Siap sarapan gue pergi ke ruang tidur. Mau melanjutkan tidur. Gue pikir ini mungkin karena gue tidur di bawah AC dan gagara kebangun tengah malam juga. Jadi, kalau dibawa tidur lagi mungkin nanti pas bangun langsung segar kembali. Tiba-tiba baru mau memejamkan mata, pikiran gue mendadak keingetan sama nyokap dan keluarga di rumah. Gue kangen suasana rumah. Mau pulang tapi ada daya, gue lagi kurang fit. Dalam kondisi seperti ini, gue cuma tidur-tiduran di asrama.

Singkat cerita gue memutuskan buat minum obat warung. Namun, sampai beberapa hari ke depan dan besoknya lebaran qurban sakit gue tak kunjung membaik. Entah dosis obatnya yang kurang atau obat-obatan sudah nggak shhanggup meredakan sakit gue. Isi kepala gue mulai membanyangan peristiwa-peristiwa aneh. Mulai dari dosa dan hutang yang belum gue tebus, sakaratul maut, dan kuburan. Benar-benar kacau. Tapi, gue jadi ingat kalau benar ini cuma flu mungkin seminggu setelah ini gue akan sehat kembali.

Masalahnya besok adalah lebaran qurban. Gue yang sebagai panitia inti (pret) nggak boleh sakit dan harus bisa bantu-bantu kepanitiaan qurban di asrama. Dan alhamdulillah suatu keajaiban tiba. Besok paginya gue sudah ngerasa badan ini baikan. Gue pun melakukan persiapan lepas salat hari raya. Mulai pakai baju kepanitiaan, brefing tugas, dan stanby di tempat pemotongan. Tahun ini gue bertugas sebagai pembersihan darah. Tugasnya itu adalah nyerokin, sapu dan sikatin lantai halaman dari darah-darah yang keluar dari lubang. Dan menggiring masuk darah itu ke dalam lubang jagal.

Satu potong, dua potong, dan beberapa potong lainnya sapi sudah ditumbangkan. Menjelang siang, gue dan beberapa yang lainnya plus kang jagalnya mulai cape. Selain cape karena tugas inti, cape juga karena ikut menumbangkan sapi yang berdiri lagi saat sudah dipotong. Iya, entah itu sapi yang keberapa. Saat sudah di potong lehernya, sapi itu menggelepar dan meronta-ronta. Dan akhirnya itu sapi berdiri lagi. Mampus. Gue ketakutan. Sapi itu lari-lari kecil tawaf mengelilingi tiang pasaknya.

“Woy, tumbangin lagi itu sapi. Kayanya itu nadinya belum tepotong sampai putus,” ucap Abi Turki yang sebenarnya gue juga nggak tahu dia bilang apa. Tapi, kurang lebih mungkin seperti itu. Gue dan teman gue mulai menjebak itu sapi menarik talinya dan melilitkannya ke tiang dan kaki sapi itu. Kini, tinggal kang jagal yang merobohkan sapi zombie itu. Akhirnya sapi itu tumbang.

“Dar, tarik tu sapi,” suruh Fatih ke gue.
“Iya jangan gue sendiri keles. Pan ada kang jagalnya,” ucap gue menolak.
“Kelamaan. Mending kita yang tarik. Toh, kang jagalnya lagi giring sapi lainnya ke sini. Dan yang lain lagi pada sibuk ngulitin sapi, tuh,” kata Fatih menjelaskan.

Dan akhirnya kita berdua gegayaan narik-narik sapi mindahin ke tempat pengulitan.

“Tih, tarik sapinya,” jerit gue.
“Ini gue bantu narik,”kata Fatih.
“Apaan. Lu cuma narik narik baju gue doang. Lu tarik ini tambangnya atau kepalanya, atau ekornya. Lu dorong dari pantatnya, gue yang narik,” kata gue yang mulai cape.

Satu dua detik, dan beberapa detik berlalu, kita masih narik-narik itu sapi. Kampretnya kita sudah kecapean, sapi tumbang itu masih berada di tempat semula. Tidak bergerak sama sekali. Ini sapi sudah mati saja masih menyusahkan. Sungguh memalukan. Kita sebagai pemuda tanggung tidak shhanggup narik sapi, padahal sudah ditarik dengan dua orang. Kita pemuda tangguh sudah kandung malu dan mulai menyerah. Selang beberapa saat, kemudian datang Abi Rizki datang dan bantu kita narik sapi. Dan akhinya sapinya tertarik dan berhasil dipindahkan ke tempat pengulitan.

Siap memindahkan sapi nyusahin itu, gue mulai ketugas awalnya. Menjelang pemotongan sapi yang ke tujuh puluh, liang lubang darahnya mulai penuh. Sempat behenti beberapa saat ngecek lubang darah. Karena kelamaan ngecek, gue menyemplukan tangan gue sedalam siku ke dalam genangan darah di liang lubang. Dalam kondisi, tingkat kemachoan gue bertambah sepuluh persen. Hohohoho. Gue sedikit berani memandikan tangan gue ke dalam darah-darah sapi. Setelah gue ubek-ubek itu lubang, ternyata saluran pipanya mampet. Darah-darah sapi sudah pada menggupal menjadi seperti agar-agar merah. Setelah disodok sodok pakai anu yang panjang dan berambut dibagian pangkal, maksud gue sapu ijuk, ya. Akhirnya pipanya lancar kembali mengalirkan darah dilubang ke saluran yang sudah disiapkan.

Hari sudah menjelang sore, akhirnya pelaksanaan kurban plus pembagian daging kurban selesai juga di pukul tiga sore. Siap itu kami semua mulai melakukan pembersihan besar besaran. Membersihkan halaman asrama, terpal, dan dinding pagar yang terkena cipratan darah.

Sudah, ah. Ceritanya sudah kepanjangan. Kalau lama-lama nanti keenakan. See you ~
Itu gue di kiri foto yang lagi asyik serok-serok darah
Keceriaan di Hari Lebaran Kurban

43 komentar:

  1. kirain yang pake baju putih mas darma nya :D

    BalasHapus
  2. Hahaa kalo sakit aja inget nyokap dan suasana di rumah. :P

    AAAAA LEMAAAAH.
    Udah dua cowo yang narik sapi, sapinya malah nggak gerak sama sekali. Lemaaah bingiiits. Wira aja kalo sendirian bisa. :P

    Disodok pake anu? Oh. Gue ngerti.
    Wow macho sekali. Nyemplungin tangan ke lubang darah sampe siku.

    Hahahaa itu lu sadar kamera sebenernya kan? Trus langsung pura-pura nyerokkin darah.
    HAHAHAAAA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga ingat sama lu, kok.

      Wira sudah gue sembelih kemarin. Hohohho.
      Rasakan. Sekarang lu milik gue. :p

      Iya, dong. Gue sudah semacho Senpai Adi.

      Sebenarnya gue yang baju putih bawa kamera itu. Hohhohoho.

      Hapus
    2. Boong ih

      Haahahaa jangaaaann.. Gue nggak mau kehilangan Wira. Lu jahat ih.

      Coba buktiin kalo lu macho.
      Hahahaaaa ngaku ngaku :P

      Hapus
  3. Mantaaaabbb dar , tahun depan kalo bisa jadi tukang jagal sapinya yak :)

    BalasHapus
  4. Lohh, kak Darma tinggal di asrama? Asrama apa? Dari tmpt kuliah? Sorry, kepo :p Haha.

    Aku jg suka gtu tuh, kalo lagi sakit biar cuma panas doang lgsg kepikiran mati mulu._.

    Wuaaaa... Postingan penuh dengan cerita darah ya? Seremm... Tapi kalo lewat tulisan mah gak ngeri2 banget sih, kalo langsung ke TKP baru ngeri. Ogah banget deh ngeliat penjagalan sapi pas Idul Adha gini, pas SD sih demen, tp skrg udh tobat. Ngeriii... Apalagi kalo sapi/kambingnya pada tereak2 tuh, horror! Eh, tp itu lebih horror lagi yak? Udah dipotong tapi msh bisa berdiri...... Bener bener Sapi zombie ya??

    Capek banget tuh pasti ngerubuhin si sapi bolak-balik, terus pas udh mati kudu ditarik juga lagi.. Gapapa dah, biar macho! Haha.
    Sampe lubang darahnya mampet gitu, darahnya udh mengental jadi agar-agar, hii serem._. Kampret bener itu disodoknya pake anu! Haha, Sapu ijuk!

    Itu di foto yg kedua ada org bule nya sih?? Yg pake baju putih? Org turki??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kepo pada tempatnya, ya.
      Tanya sama gadis teduh. Dia tahu tentang aku. Hohohoh.

      Seru, loh, lihat darah. Lucu.

      Sejak dulu gue memang sudah macho. Sekarang tinggal mengamalkan kemachoan gue.

      Putih bawa kamera? Itu gue, Lu. Percaya deh.

      Hapus
  5. anjir itu ampe 70 sapi? kuat banget ya lu bersihin darahnya. gue udah muntah2 kali liat darahnya haha

    Btw ini acaranya dimana ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan, kerja sama dengan yang lain. Kalau sendiri juga pasti cape bet.

      Di asrama.

      Hapus
  6. ngapain coba masukin foto yang lagi serokin darah?
    yang lain difoto itu pada narsis ini malah serokin darah haha :D

    BalasHapus
  7. tujuh puluh? astaga sebanyak itu? gue liatin satu sapi pas disembelih aja gak berani hehe apalagi ikut jadi panitia qurban dengan sapi yang sebanyak itu,,,,keren banget deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beginilah. Folow upnya. Sekedar bantu.

      Hapus
  8. gila banyak banget sampe 70?
    gue aja berdiri deket tukang sembelih aja gemeteran pas mau di gorok, nah ini 70? itu lagi bersihin darah, sumpah ane aja nyium bau darah udah mual.

    Tapi ane salut deh sama agan di usia masih muda udah sukses jadi panitia quban. mantep deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maklum, gue kan orang kampung tiap hari main sama kambing dan sapi. Jadi sudah akrab dengan bau mereka.

      Hapus
  9. DARMA LEMAH. GA ADA TANGGUH''NYA LU.

    eh tapi bntar deh, lu tinggal d asrama, dar? lah, gue baru tau.
    tapi asik sih lu, tinggal di asrama tidur pake ac, ada selimut ada bantal. bahagianya. beda jauh banget sama gue dulu pas d pondok. yg asrama'' juga. hahaha

    tapi serem juga sih tuh, ketika sapi yg kepalanya udh ga ada terus lari'' gitu. lu tonjok ato tendang gitu kek, dar biar berasa macho. tapi masukin tangan ke genangan darah.... gue ga tau tuh, machonya dari segi apanya. yah, smoga lain kali lu bisa lebih macho dikit ya, dar. bhahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kaya lu kuat aje. :p

      Parah, lu baru tau. Bukan pembaca setia blog gue lu, Bang. :p
      Tapi, tetap saja, Bang. Atmosfis santrinya berasa.

      Kepala sapinya masih ada. Urat nadinya belum terpotong semua.
      Silakan coba dan rasakan sensasi mandi darahnya, Bang. :p

      Hapus
  10. Ia tuh. Kalo lagi sakit emang ingat rumah, orang tua dan jadi agak melankolis gitu. Hehehe

    Bawa sapi gitu doang gak bisa? Hih. :p

    Aku dong didekati sapi aja takut, takut diseruduk. Ahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sapinya gede. Lah, badan gue kecil kaya lidi. :(

      Hapus
  11. harusnya elu yang nyembelih hewan kurbannya Dar.

    BalasHapus
  12. Wkwkwk... Efek angin ac.

    BalasHapus
  13. Wuih sama bro, gue juga panitia :v, toss dulu. Tapi ya cuman panitia di SMA sih ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gpp, Bang.
      Yang penting punya pengalaman.

      Hapus
  14. Warbiyasa makan es ktimn1 lgsung demam

    Eeeeeng bayangin sgar2 darah bikin beegidik mual mual oiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mba. Gue rapuh, ya.
      Bayangin jus alpukat saja. Enak tuh.

      Hapus
  15. Woahahaha. Mau matiin AC nggak enak. Gue juga pernah tuh. Alhasil gue gedein biar nggak dingin-dingin amat.

    Nggak pernah jadi panitia. Cuma bisa makannya doang. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, iya. Bener juga lu, Yog.
      Gue nggak kepikiran ke sana. hahahaha. Bodohh gue.

      Hapus
  16. sangat membantu informasinya thks

    BalasHapus
  17. kayaknya harus lebih banyak belajar sama bang maddog, jangankan sapi tirek aja di jagal sama dya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue sudah belajar sama Chuck Noris.

      Hapus
  18. Gegayaan bener dorong sapi aja gak kuat. Hih cemen.

    BalasHapus
  19. diskripsnya bagus gan, sangat bermanfaat dan memberikan informasi wawasan lebih luas.. thx

    BalasHapus
  20. Makan eskrim, malamnya langsung demam. Gak elit banget wkwkwk

    70 sapi?! Mantap.
    Dulu waktu jaman kecil seneng banget nontonin qurban. Sekarang malah ga tegaan. Gimana kalo liat pemotongan tujuh puluh sapi itu? Nangis mulu yang ada hh dasar lemah dasar payah :(

    Itu sapibeneran lari abis dipotong? Lari dengan keadaan leher udah berdarah darah gitu? Itu pasti sapi nya gamau dibunuh soalnya mikirin anaknya masih kecil, gak ada yang nafkahin nanti :( Tapi serius deh kasian banget :(

    Macho yang terbentuk karena nyelupin tangan sedalem siku ke kubangan darah sapi, tetep aja lenyap gitu aja karena gabisa mindahin sapi yang udah mati :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Lemah benget gue, ya.
      Gue dari kecil memang suka sama potong memotong.
      haha *tawa psikopat

      Nggak lari kencang, ya. Cuma berdiri terus lari kecil muterin tiang pasaknya.

      Maklumin dong. Itu sapi gede.

      Hapus
  21. Hahaha, sapinya tawaf ngelilingin tiang buat ngiket talinya =D

    BalasHapus
  22. Harusnya tuh sapai diiket yang kenceng biar gak lari - lari kayak gitu bro....

    BalasHapus
  23. Kok gue pusing, ya, baca ini? Gue salah gak, sih? Tolong bilang enggak. Ini salah lo. Duh...

    BalasHapus
  24. next, cobain jadi tukang potongnya ya ^^

    BalasHapus