Search

Type your search keyword, and press enter

Suatu Pesan

Orang boleh pandai setinggi langit. Tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja dan pekerjaan untuk keabadian.
By : Pramoedya Ananta Toer.

Rabu, 16 Desember 2015

Rumah Tak Bertuan

Hiatus dari kepenulisan blog itu membuat gue terlihat cemen. Iya cemen. Di profile blog gue, di sana sempat -atau sekarang masih, ya?- tertulis kalau gue bakal konsisten menulis di blog. Tapi, nyatanya itu hanya bualan gue. Huhuhuhu. Sedih.
Menurut gue, untuk bisa konsisten itu ada kuncinya. Selain disiplin, juga harus cinta sama yang kita tekunin. Karena kalau sudah cinta dari hal yang kita tekunin itu pasti tidak akan terasa berat untuk dikerjakan.
Gue yang baru saja dikasih cobaan tugas akhir sudah angkat dan melambaikan tangan ke kamera. Lalu mengabaikan serta angkuh terhadap blog sendiri. Padahal dari blog ini, gue dapat teman dan kenalan baru, dapat ilmu dan informasi baru, serta dapat gebetan dan pacar baru. Wkwkwkw. *samina-mine e-e wkwk e-e
Hidup ini kadang memang suka disudutkan dengan dua jalan. Dan terkadang pula memaksa untuk memilih salah satunya. Misalnya gue, dua jalan yang gue hadapi saat ini adalah pilihan untuk menulis tugas akhir atau blog. Keduanya sama-sama kegiatan menulis. Namun, seakan salah satunya memberatkan satu lainnya. Gue merasa, kalau gue menulis blog seakan membuang kesempatan untuk fokus ke tugas akhir. Oke ini terlalu berlebihan. Padahal keduanya bisa berjalan beriringan. Misal, pagi sampai siang buat ngerjain tugas akhir, dan malamnya buat nulis satu postingan. Hmm.
Seandainya blog gue itu makhluk hidup pasti dia akan menuntut gue kemudian berkata, " Darma, kamu datang ke aku saat kamu sedang jengah jengahnya dengan tugas akhir. Sekarang, kamu pergi saat aku sedang cinta cintanya sama kamu. Kamu jahat, Dar, aku ditelantarkan."
Hmm. Inti tulisan ini adalah, gue mau minta maaf sama blog gue yang ditelantarkan oleh tuannya. Hahahhaha.
Sudah, ya. See you.

13 komentar:

  1. Nggak konsisten menulis. Ih :P
    Semangat nugas skripsinya qaqaaa :))

    Iya bener. Kamu datang ke aku waktu lagi bosen doang. Kamu cuma jadiin aku sebagai pelarian kamu kan? Kamu jahat, Dar. Kamu tega. Jahaaat ..


    ~suara hati blog Darma.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih semangatnya. :))

      Itu, mah, curhatan lu kali, ya. :p

      Hapus
  2. Bener banget, padahal semuanya bisa berjalan beriringan. Memang berat sih, tapi kalau dilakuin dengan ikhlas pasti terasa ringan. Hitung-hitung bisa nulis dengan dua kepribadian. Di tugas akhir bisa nulis yang serius-serius. Di blog nulis yang bercandaan. Haha.

    Btw, kalau aku jadi blog kamu. Aku nggak mau maafin kamu. Aku takut balikan sama mantan. Kalau mantan ya mantan aj.... lah kok jadi curhat gini. Maaf maaf. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terasa mudah cuma pas dijalani kadang banyak cobaannya. Hmm. Gue orangnya seriusan susah diajak bercanda. Bagaimana dong.

      Nggak ada kesempatan kedua untuk mantan gitu.

      Hapus
  3. Enaknya sih begitu, bang. Beriringan. Pagi-sore ngerjain tugas, malemnya tidur. Ealah, nge-blog maksudnya.

    Anak kecil kayak gue mah nggak usah nasehatin anak kuliahan. Takut kena kutuk. Yang penting inget kata2 aja yang pernah keluar dulu. Pembaca yang udah terlanjur baca, nanti nagih janji

    BalasHapus
  4. Harus ngeblog lah. Kasian, ntar lu dikira banh toyib lagi. Kan gak enak. Haha

    BalasHapus
  5. hahaha
    ya selow aja jangan dipaksa, kalo pas puyeng bikin tugas akhir selingkuh ke blog bisa kali. bentar-bentar aja.
    Paling enggak kasih kabar ke blog lu biar gak khawatir. Di bikin khawatir itu gak enak lho?
    LHO??

    BalasHapus
  6. Santai, Dar. Terkadang, kita butuh yg namanya skala prioritas.

    Kalok di dunia nyata mu emang nyita waktu banget, ngga masalah kok kalo vakum dari blog. Jangan dibawa beban, Kisanak :v

    Yg penting kalok kamu uda ada waktu luang baru deh nulis lagi. Ngapain jugak dipaksain :P

    BalasHapus
  7. Gue juga lagi tugas akhir. Blog mah no sekian aja. Pilih mana yang lebih penting dulu.

    Haha, ini sok banget nasehatin orang.

    BalasHapus
  8. Yah, namanya penulis, pasti pernah ngalamin hal serupa, kok, Dar. Pintar-pintarnya kita aja sih ngelawan rasa malesnya. Semoga bisa konsisten, ya..

    BalasHapus
  9. karena sesungguhnya blog yang ditelantarkan itu termasuk pihak yang teraniaya bang
    tihati doanya sesuatu yang di aniaya selalu didengar loh
    Lihat dong blog gue malahan jadi yang paling update... ahahah :p

    BalasHapus
  10. Artikel yang sangat menarik :D
    http://clayton88.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/lNMX3D | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP | http://goo.gl/RkuB4G | http://bit.ly/1Mwgw3U | http://bit.ly/23ABPpR |

    BalasHapus