Search

Type your search keyword, and press enter

Suatu Pesan

Orang boleh pandai setinggi langit. Tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja dan pekerjaan untuk keabadian.
By : Pramoedya Ananta Toer.

Rabu, 02 Maret 2016

Terima Kasih

Gaes, akhirnya gue bisa menyelesaikan masa studi strata-1 dan menjemput toga wisuda. Lalu, menyandang gelar S.Pd. Sarjana Penuh doa. Setelah sembilan semester gue lalui dan di semester itu, gue menjadi asing dengan ligkungan kampus karena teman-teman angkatan kebanyakan sudah pada lulus di semester tujuh dan delapan lalu.

Secara jasad, gue mungkin berjuang sendirian untuk dapat menyelesaikan skripsi. Namun, dibalik perjuangan itu ada doa yang menguatkan gue. Doa dari orangtua, saudara dan lingkungan main gue, serta doa dari dia.

Semua berawal dari percakapan chat di tahun lalu dengan dia. Malam itu, gue lagi cerita tentang dorongan melanjutkan studi starta-1 karena permintaan orangtua, lebih tepatnya karena permintaan bokap. Iya karena gue lulusan dari SMK, seperti kebanyakan anak-anak tamatan SMK umumnya besar harapan gue untuk langsung kerja. Namun, bokap meminta gue untuk kuliah. Mulai ada keluhan gue menjalani perkuliahan saat itu.

Dan sampai akhirnya, dia memberikan gue saran serta dorongan untuk segera menyelesaikan studi strata-1 yang sedang gue tempuh. Karena mendapat perhatian penuh dari dia, gue yang dengan yakin berjanji untuk Maret tahun 2016 ini untuk wisuda. Hampir tiap Minggu, gue laporan kepada dia progres perkembangan pengerjaan skripsi. Selain dengan dia, gue juga laporan kepada orangtua.

Setiap kali kembali ke lapangan peneliatan, bimbingan dengan dosen, revisian, menunggu jadwal sidang, pelaksanaan sidang, sampai pengumuman nilai sidang saat yudisium kesemua-mua keseharian, gue ceritakan kepadanya.

Ditengah pengerjaan revisi dan revisi, dia selalu mensupport gue. Setiap hari, dia memberikan gue ucapan semangat dan tentu selain itu, gue yakin dia juga mengirimkan doa untuk kelancaran segala urusan gue. Tiap kali gue lelah dengan revisian suntuk dengan microsoft word, dia lagi lagi memberikan perhatian penuhnya kepada gue. Memberikan semangat, ngirimin rekaman dia nyanyi, sampai rekaman video dia kirim juga untuk gue. Kadang dia juga berbagi ceritanya kesehariannya yang memang selalu gue tunggu. Cerita dia yang selalu ada-ada saja tingkahnya, mulai dari kebiasaanya dia di rumah, di kantor, di kampus, dan di jalan atau sepulang dari pasar.

Tidak hanya itu, dia juga sempat tidur larut malam lalu membangunkan gue untuk mengerjakan revisian. Mengingatkan gue akan jadwal bimbingan, sampai mengingatkan gue untuk mandi. Dan akhir-akhir ini, gue dan dia suka saling membangunkan untuk salat di sepertiga malam.

Hmm. Rasanya banyak kebaikan yang dia beri. Sampai ada hal lucu yang gue rasakan, yang menggerogoti sekujur tubuh. Menjalar dari satu titik di dada kemudian menyebar dengan cepat ke setiap jengkal tubuh gue. Dan ada juga rasa takut dari pikiran negatif gue. Sampai pada suatu malam, gue ngoceh di gurp WIDY. Kalau ingat itu bikin malu sendiri. Sebelumnya gue juga sudah utarakan ke dia. Mungkin sudah ada tiga empat kali gue mengatakannya ke dia. Namun, dia suka sekali menjawabnya dengan, “Tembak gue pakai pistol. Terus gue meninggal. Hahahaha. Jahat lu.”

Hmm. Ingin rasanya gue bikin puisi atau syair untuknya. Tapi, gue nggak bisa atau mungkin malu dan tidak percaya diri. :( hahahahah. Mungkin gue terlahir bukan sebagai pujangga.

Terakhir, inti dari tulisan ini kembali lagi kepada judulnya, gue mau mengucapkan banyak terima kasih kepada dia.

Terima kasih untuk ucapaan semangatnya. Dan yang paling terima kasih adalah, terima kasih sudah mengenalkan gue apa itu cemburu. Hahahahahaha. Ini sih karena gue-nya yang negatif thinking. Terima kasih sudah mengajarkan gue positif thinking. :))

Btw, tadi gue ada singgung tentang WIDY, ya? Gue jadi ingat kalau cerbung Sepotong Hati di Segelas Milkshake Cokelat karya WIDY sudah ada update terbarunya. Kalian bisa baca di sini.









27 komentar:

  1. Ihiiiy
    Ciyee S,Pd. Bapak guruuu..
    kapan mau bawa rombongan kesana~
    Insyaallah kawan seperblogan siap jadi rombongan. *asal diongkosin,pliss ongkosin*

    BalasHapus
  2. Mantap nih sekarang udah gelarnya S.Pd. Berarti ntar jadi guru dong, gak ngeblog lagi? :D

    BalasHapus
  3. Turut berbahagia dengan adanya tulisan lu ini. Seneng ya dapet semangat dari dia. :))

    Gue nanti belum tahu siapa yang bakal nyemangatin. Ah, tapi gue juga masih punya banyak semangat untuk mandiri. Huhu. :')

    Btw, thinking, Dar. Not thingking. Maaf mengoreksi. :D

    BalasHapus
  4. Wuidih, Kakak Darma udah wisuda! Selamat ya! Jadi S.Pd beneran atau emang beneran sarjana penuh doa? Nanti gue mau nyusul jadi S.Pd.

    Woaaah, gila di-support terus sama doi. Bikin kepengen aja dibangunin tengah malem buat ngerjain PR. Hmmm..

    BalasHapus
  5. ciee so sweet banget doi di tulis pada lembar ucapan terima kasih... langgeng yaa..

    btw congrats bapak guru. Sarjana Penuh Dosa. *Peace

    BalasHapus
  6. eh syaah..lu pacaran sama si anu. gue baru tauuuuu ah gue telat taauuuuu *oot banget ini tapi bodo amat lah gue cuma kaget udah gitu aja*

    BalasHapus
  7. Selamat yak sudah wisuda.
    O_o Lah gue kapan lulusnya yaaaaaa..........

    BalasHapus
  8. Aciyeee, Pak guru bentar lagi mau wisuda. Itu semua berkat usaha lu. Terimakasih juga buat diri lu sendiri :))

    Itu tulisan-tulisan yang di foto bagus ya. HMMM


    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku mau ciyein boleh yaa..
      Ciyeeeeeee

      Hapus
  9. Yawlah,.. hmmm gemeter saya bacanya, tapi keren bang cie maret udah wisuda. EH ini kan bulan maret berarti bulan ini udah dapet gelar S.Pd, tapi S.Pd-nya Sarjana Pendidikan atau Sarjana Penuh Doa nih bang ? yang bener yang mana sih ?

    eh cie,.. cieee... wah enak yah bang selalu ada yang ingetin buat sholat, apalah dan lain segala macam. Apalah dayaku yang masih bergantung dengan alarm HP

    BalasHapus
  10. Terharu baca ini. Trenyuh. Senyum-senyum. Sensasi yang sama yang aku rasain pas habis nonton film akil baligh judulnya Flipped. Kamu nulisnya dari hati banget dan dengan bersuka cita. Sama kayak Yoga, aku juga turut berbahagia, Dar. Atas kelulusanmu. Juga atas kamu dan Wulan. :)

    HAHAHAHA. SOAL DI GRUP WIDY-nya dibuka juga. Yang nyerocos soal perasaan itu. Kamu kebiasaan deh, Dar. Suka negthink. Kayak melankolis aja. Plegmatis mah biasanya optimis. Tapi sekarang udah nggak negthink lagi kan :p

    Wulan lebih romantis dari kamu. Kamu kalah jauh, Dar. Bahahahahaaha. Btw aku nggak pernah kayak Wulan waktu Zai sibuk ngurusin skripsi. Pacar macam apa aku :(

    BalasHapus
  11. jadi sekarang sama rahayu bang? *ceritanya kenal, padahal enggakk*
    kok lu enggak terimakasih si sama gue, gue kan udah ngasih segala hal buat lu. ga asik ah lu bang

    btw akhirnya template blog nya keluar dari pakem sebelumnya

    BalasHapus
  12. Anjir, gue udah lama banget gak ke sini, gue kira gosip lo sama Wulan cuma gosip. Ternyata.....

    BalasHapus
  13. E ciyeee. pantes ngebut banget buat wisuda, ternyata ada Raisa KW yang selalu ada buat nyemangatin.
    Hmmm jadi pengen punya orang yang nyemangatin deh biar skripsi gue bisa beranjak dari stuck.

    Btw sekali lagi selamat yang bang Darma.
    Itu Wulan kapan di khitbah ??

    BalasHapus
  14. Wah-wah. Ternyata Darma Kusumah udah jadi sarjana. Selamat jadi pengganguran. XD Perjuangan yang panjang juga ya, Darma. Gue juga sedang berjuang, ni. Mudah-mudahan segera diwisuda.

    Doakan gue dong.. Kan lo udah selesia, ni... :)

    Ow, ya. Sesuai permintaan lo. Tuh, blognya udah gue polow. :)

    BalasHapus
  15. Muantap! Gue dong, baru mau kuliah. Hoho. Ya mudah-mudahan aja perkuliahan gue lancar (baca: dapet dosen pembimbing yang baek).

    BalasHapus
  16. Wah selamat sudah jadi sarjana, dan selamat datang pada kejamnya dunia kerja haha X)

    BalasHapus
  17. Uhuk jadi kalian dah jadian nih????

    BalasHapus
  18. Waaaaaaaaaaaaaks :D selamaat ya Bapak Guru Darma Kusumah S.Pd :)) lancaaar selalu :D besok aku nyusul lulus juga aaah :D

    Uwuwuwuw Wulaaaan cihiiiiiir :p wkwkwk habis wisuda nikah nih kalian *eh :D

    BalasHapus
  19. wah, ini sarjana beneran kan? s.pd pendidikan atau penuh doa beneran ini.. gue gagal menerka-nerka. wah wah wah, 9 smester... lama juga ya. hampir jadi mahasiswa abadi dah tuh men. tapi nggak apa-apa, kata orang bijak: mending lulus di waktu yang tepat ketimbang lulus tepat waktu. meskipun di waktu yang tepat itu teman2 lo udah pada lulus duluan :")

    BalasHapus
  20. Alhamdulillah dong kalau sudah selesai melawan skripsi dengan dorongan do'a dan di semangatan ortu dan wulan. Oh cieeeee wulan jadi mood booster ahay xD

    BalasHapus
  21. wiss,, infonya menarik. makasih saya jadi tau

    BalasHapus
  22. Alhamdulillah udah sarjana. Berarti perjuangan belajar 9 tahun nggak sia-sia. Telat dikit mah nggak apa-apa, daripada nggak sama sekali. Mubazir.
    Adeeuuuuuh. So sweet Teh Wulannya. Pantes bilang sarjana penuh doa. Iya da... :3

    BalasHapus