Search

Type your search keyword, and press enter

Suatu Pesan

Orang boleh pandai setinggi langit. Tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja dan pekerjaan untuk keabadian.
By : Pramoedya Ananta Toer.

Kamis, 09 Juni 2016

Kura-kura Makan Lontong

Ramadan gini enaknya nulis apa, ya? 
Mungkin sudah banyak, ya, yang nulis tentang Ramadan dari tahun ke tahun atau tentang keseruan Ramadan. Mulai dari perang sarung, bukber atau bubar, ngabuburit, sampai menjadi anggota PPT (Para Pencari Takjil). Di tempat ini yang usianya masih seperti jentik nyamuk, kayanya belum ada bahasan Ramadan gue dari masa ke masa. Atau sudah ada, ya? Gue nggak ingat. :(

Lusa yang lalu, Icha ada usul ngajakin bikin tulisan yang bertema Ramadan gitu. Hmm. Waktu itu juga pernah ngadain tulisan bertema. Bahas makanan. Sempat kecil hati juga saat bandingin diri dengan teman-teman di WIDY yang usia blognya sudah lebih dari setahun. Pasti blog mereka sudah banyak bahasan topik yang diulas di sana. Apalagi mereka sudah punya gaya tulisan sendiri. Wulan dengan cerita gesreknya yang kelakuannya keda-keda ae minta disundul manja, gemesin (etdah, ini gue genit amat), Icha dengan cerita binalnya yang  dikaitan ke film atau lagu kesukaannya, dan Yoga dengan cerita keseharian yang suka ada mesumnya. Setidaknya itulah mereka menurut gue. Kalau gue? Bebas deh suka suka aja. Ngalor ngidul kanebo,

Balik ke awal. Ramadan. Gue dan Ramadan? Coba gue ingat-ingat aja, ya, hal tentang kilasan Ramadan gue dari SD sampai 2016 ini. 

Satu. Saat SD
Sama kaya anak SD kebanyakan, sewaktu Ramadan tiba, puasa gue selalu setengah hari. Puasa yang kalau azan Zuhur atau Asar sudah berbuka. Bahkan sempat juga baru jam sepuluh pagi sudah makan siang. Pernah sudah berniat untuk puasa satu hari, cuma saat azan Zuhur lewat beberapa jam dikit, gue langsung nangis mewek ke Ibu. Nggak kuat. Lemes. Kapok. Minta udahan puasanya. 

Ada hal nakal waktu zaman SD saat lagi puasa, saat Ibu pulang belanja-belinji kue lebaran, gue bantu-bantu ibu beresin kuenya. Masukin kue ke dalam toples. Keesokan harinya saat ibu lagi tidur atau ke pasar, gue ada sembunyi-sembunyi buka toples kue lalu diambil serauk kepalan tangan dan diumpetin dibawah bantal kasur di kamar. Gue makannya dikit-dikit. Satu satu. Nggak langsung habis. Dan itu ada waktunya juga. Tiap satu jam gue balik ke kamar buka bantal dan makan satu kue yang tersimpan anggun di bawah bantal. Keluar dari kamar pura-pura lemes dengan tampang polos. Tapi, memang masih lemes dan laper. Gitu terus kelakuan gue sampai kue di toples tinggal setengah. 

Itu kelakuan waktu siang hari puasa, beda saat malam hari. Saat salat tarawih tiba, gue sangat mengharapkan salat tarawih selesai dengan cepat. Karena gue mau melanjutkan episode dari film Tuyul dan Mba Yul. Iya buku agenda kegiatan Ramadan memang ada tapi, kadang gue isi dengan satu paragraf selembaran salat Jumat. Praktis. Nggak ribet.

Bagian yang gue suka saat masih SD ini adalah jika salat tarawihnya full bakal dikasih angpau sama pak ustad. Mantap. Cari duit gampang. Cukup rajin salat, terus menjelang malam takbiran dapat amplop jadi bisa jajan buat beli gambaran satu gerobak.

Dua. Saat SMP
Masuk usia SMP. Ramadan gue mulai agak nakal. Pulang sekolah, gue ngabuburit ke warnet cari-cari penampakan yang bikin berdebar. Kaya buka situs primbon. Lihat foto hantu-hantuan yang berlenggak-lenggok dengan indah di bawah pohon kecapi. Dan kadang suka kacau juga gue, kalau misalnya gue nyasar ke situs yang ada kura-kura makan lontong. Lihat kura-kura makan lotong di sana. Bahkan pernah nonton secara berjamaah. :((

Kalau malam harinya seusai salat tarawih suka main ikut-ikutan perang sarung  atau petasan. Baris di bagian paling belakang. Saat yang depan mundur, yang belakang maju. Tapi, gue takut kena pukul. :( paling gue maju dibalik teman yang badannya lebih besar atau cari lawan yang badannya lebih kecil dari gue. Cari lawan anak SD, misalnya. 

Bagian serunya nggak cuma saat kumpul dengan teman selepas salat tarawih. Salat tarawih di masjid yang berbeda juga seru. Apalagi salat ke masjid yang ada jajanannya. Yang mau malam mingguan syariah bisa nih manfaatkan event ini. Ngajak pasangan makan bareng dekat dengan masjid. Selesai makan, salat bareng deh. Itu masjid sudah kaya pasar kaget. Banyak jajanan dan penjual. Gue yang baru selesai salat isya suka keluar masjid dulu beli jajanan lalu makan sambil dengar ceramah Ramadannya dari luar masjid. Mantap. Berasa di cafe-cafe. Pak Ustad dengan khidmat menyampaikan nasihat, kita juga yang anak kecil tidak kalah khidmatnya makan jajanan sambil nyimak nasihat Ustad. Urusan buku agenda Ramadan itu bisa lihat dari selembaran khatbah Jumat di masjid. Tulis satu paragraf. Jadi kalau dibaca itu buku Ramadan gue tiap harinya sudah kaya sinetron. Kepotong potong isi ceramahnya dan kalau disimpulkan itu cuma ada satu ceramah aja. :(

Tiga. Saat SMK
Di tahun SMK itu, Ramadan gue lebih banyak ibadahnya (baca: tidurnya). Waktu SMK itu pulangnya jam-jam sore. Ena puasanya jadi nggak terasa, pas sampai rumah sudah azan Magrib. Tapi, cape juga sih. Di jam-jam pelajaran siang, gue suka tertidur di kelas. Padahal duduk di barisan paling depan. Dua sampai tiga baris dari depan kebanyakan ada juga yang tidur selain gue. Entah ini siapa yang mulai. Tiap selesai mencatat pelajaran langsung taruh tas di atas meja dan tidur di atasnya. Namun, di tahun terakhir, gue merasa bersalah dengan guru BP dan PKN. :( entah mereka baik atau cuek sama gue yang ngakunya muridnya. Tiap yang tidur jarang kena tegur. Kita diacuhkan. Menyedihkan. Dan tak heran nilai PKN gue sewaktu awal masuk kuliah dapat nilai D. :(

Nggak cuma jadi orang yang banyak ibadah. Kadang tiap menjelang magrib gue suka jadi PPT. Pindah pindah masjid mencari takjil ena gretongan. Iya karena pulang sekolah suka kepalang Magrib. Akhirnya mampir ke masjid. Bantuin DKM-nya ngabisin makanan. Selesai itu pulang dengan bahagia.


Empat. Saat Kuliah
Selama kuliah, gue tinggal di asrama sampai sekarang. Bisa dibilang tahun-tahun Ramadan gue yang penuh berkah ada di sini. Gue mulai suka bercumbu dengan Al-Quran. Iya ini harus. Kalau nggak gitu nanti gue nggak dapat izin pulang ke rumah. Nggak ada lebaran di rumah. 
Nggak cuma baca Al-Quran, gue juga pernah ikut-ikutan itikaf. Pura-pura jadi peserta itikaf. Berdiam diri dalam masjid di sepuluh terakhir bulan Ramadan. Iya ini karena ngejar khatam Al-Quran, juga ikut-ikutan pungut berkah cari malam lailatul qadr. Menurut gue ikut itikaf itu seru. Setidaknya setahun sekali gue mesra-mesraan sama Tuhan yang sudah mengizinkan untuk mengenal kamu dan tinggal dibumi-Nya.

Jadi? Sudah berapa ayat Al-Quran yang dibaca hari ini? 

22 komentar:

  1. Wah enak y makan kue diem2 di kamar
    Kenapa dilakuinnya pas sd doang? Kenapa g sampe kuliah atau dilakuin pas lagi tidur di kelas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya enak. Waktu masih kecil itu masih ganteng.. Jadi bebas mau ngapain aja.
      Sekarang nggak dilakuikan karena sudah tidak seperti dulu lagi

      Hapus
  2. Heh dirimu! Nakal ya! Mau nulis beginian nggak kasih tau dulu. (Eh emang aku siapa pake dikasih tau?) Tapi aku mau nulis apa juga. Bingung dah. Nggak ada yang berkesan :'D

    Ahahahaha. Masih ingat aja, Dar. Sama kenakalan waktu SD. Aku mah udah lupa. Karena saking banyaknya kali ya :( Eh. Aku kayaknya nggak pernah nyolong kue lebaran gitu. Gimana mau nyolong, kue-kuenya itu aja ditaroh di lemari bagian atas gitu. Mau ngambilnya susah :(

    Masjidnya enak bener ada yang jualan. Kayak pasar. Huaaaa. Di sini nggak ada yang jualan di sekitaran masjid, kecuali kalau masjidnya dekat sama pasar malam. Baru deh. Huhuhuhu.

    Sama, Dar. Waktu SMK aku juga sering tidur di kelas pas bulan puasa. Duduk di depan. Dan, kadar 'pemakluman' guru pas bulan puasa lebih besar daripada bulan yang lain. Sedih. Nilai PKN-ku juga jeleks. Dasar nggak bermoral :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nakal. Argh...
      Lah bukannya waktu itu tawarin nulis beginian.

      Masa kecilnya belum gereget nih. Hahahhaha. Sering nonton si kancil deh.. Nanti jadi cerdik suka curi curi kue.

      Hapus
  3. Gue cuman mau fokus lo ngemil kue per satu jam. Jadi, selama 12 jam dalam sehari, perut lo keisi sama kue. Dalam fisika, energi yang lo dapet boleh dibilang seimbang. Karena 12 jam makan dan 12 jam nggak makan. Maka 12 = 12 Artinya jumlah makan lo berbanding lurus dengan lo pura-pura puasa. Fix. Gue kuliah jurusan Fisika aja, gimana ya? XD

    Hem... Berapa ayat ya Dar? Keknya gue harus perbaiki diri nih. Masih santai2 aja gue, nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Dihitungin segala.. Pakar deh. Hmm. Tapi kan kue itu kecil.. Nggak cukup bikin kenyang.:(
      Semangat tadarusnya nggak jamin kan tahun depan ketemu Ramadan lagi

      Hapus
  4. iih itu yangngemil kue diumpetin sama. :(
    Tapi aku pas lebaran, bukan pas bulan puasanya. Aku tim takut batal puasa, soalnya dari kecil walaupun belom baligh sama Mama kalo batal puasa atau setengah hari wajib ganti puasa lagi ato gak potong duit jajan. :( Jadi fix selama bisa puasa aku gak pernah ngerasain nikmatnya puasa setengah hari. :(

    Masa SMP adalah masa naq Warnet abess sepertinya, aku juga pernah buka puasa di warnet minum teh gelas doang, itu karna lagi ngebut tugas dan billingnya udah paketan jadikan sayang. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi nakalnya di luar Ramadan ya
      Pas Ramadan jadi tobat deh
      Iya pertama kali kenal warnet itu zaman smp ya

      Hapus
  5. Bhahahaaa kuenya diumpetin dibalik bantal. Bolak balik masuk kamar trus keluar pasang muka lemes sok puasa.

    Kecil-kecil udah pinter acting. Ckckckccc

    Demi apa gue sampe gugel kura-kura makan lontong. HAHAHAHAAAHAA
    Nggak ada apa-apa yg muncul. Cuma ada sepotong humor dan yaa itu hahahahaaa I know.

    PPT. Para Pencari Takjil. Hmmm sepertinya bakat itu sudah melekat dalam diri kamu, Nak.

    Masih sedikit ayat al quran yang dibaca sampai hari ini :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih salah gaul
      Sering main sama kancil jadi nakalnya gini deh
      Hebat kan jago akting. Bisa kali ya main sinetron. Hahaahaha

      Itu istilah orang orang mafia. Google tak akan tau

      Yap dari kecil memang sudah mandiri untuk cari takjil geratis

      Hapus
  6. Kura-kura makan lontong itu apa sih? :/
    Makan kue terus disimpan di bawah bantal? Itu remah-remahnya gak kececer di kasur? :"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu istilah anak kampung sini bang.
      Sengaja ada remah di kasur biar pas laper saat bangun tidur bisa jilatin seprai kasur yang ada remah kuenya

      Hapus
  7. Subhanallah Waktu kuliah benar2 sudah menemukan jalan yang baik yha ??
    Dari awal masih suka nyimpenin remah2 roti buat dimakan dan sok kuat. heuheuheu

    Kalo aku masih suka nakal SD-SMP, jadi diem2 ke kamar mandi dan minum air dari kran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya InsyaAllah baik.

      Itu minum air keran nggak takut sakit apa ya?

      Hapus
  8. gw paling tawuran sarung sama tawuran petasan. Cumen udah tua gini gue udah gak ngelakuin hal itu lagi. Kalo gue itikaf paling tidur, terus ada yg ngasih sahur. abis itu pulang. sahur lagi wkwkwk hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini siapa lagi? Nicola nyasar di mari.
      Lah itikaf macam apa itu. Enak.

      Hapus
  9. Astagaa pake acara di umpetin..
    itu kayak lu habis ngupil trus lo tempelin di bawah kasur biar gaada yang tau gt kali yak haha

    PPT (Para Pencari Takjil).
    Gue baru tau ada singkatan begini, dlu pas SMK.. pas gue masih sekolah kosan gue deket banget sama masjid jadi lah sering jamaah disana.. Sekalian lah

    Tapi semenjak kerja.. MAsjid jauh, jadi.. jadi..
    Takjilnya

    AWUA sajaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haaaa. Kenapa bawa bawa upil.
      Hmm. Paling kalau habis ngupil itu langsung dimakan upilnya. Hahahahha.

      Itu yang ngumpetin upil pengalaman sendiri ya.

      Awua? Awua gelap gitu?

      Hapus
  10. Senakal-nakalnya gue, nggak pernah sampe ngumpetin kue. :'

    Gue kira lu bakal ke warnet dari pagi sampe Magrib, bang. Hahaha, jaman dulu PB lagi ngehits kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ucet. Itu nggak bikin mata copot apa melek terus ke warnet dari pagi sampai magrib. Nggak segila itu lah.
      Pb point blank kan?
      Nggak main itu :(

      Hapus