Minggu, 08 Februari 2015

Resensi Film Peekay (PK)

Sutradara : Rajkumar Hirani
Penulis : Hirani dan Abhijat Joshi
Pemain : Aamir Khan, Anushka Sharma, Sushant Singh, Rajput, Boman Irani, Saurabh Shukla, Sanjay Dutt
Genre : Drama, Komedi
Rilis : 19 Desember 2014

Hallo kawula muda... lama tak bersua, apa kabarnya nih kawula muda..? semoga baik" semua toh..
Ok kali ini daku mau kasih resensi film berjudul Peekay sebuah film dari negri bombai sana, ya India. Film Bollywood yang berdurasi sekitar 2 jam ini disinyalir sebagai film terlaris Internasional di tahun 2014. Peekay terbilang sukses karena penonton secara tak sadar akan terbuka pikirannya sebab ulah nakalnya Peekay yang menyentil tentang agama, khususnya agama-agama yang ada di India.

Senin, 13 Oktober 2014

Berorganisasi Mendidikmu Menjadi Pribadi Berkarakter

Sumber: Google
Assalamu’alaikum, Hallo..... kawula muda... apa kabarnya...?. semoga pada sehat ya. Kali ini gw mau membahas tentang manis, asinnya kegiatan dalam berorganisasi. Sebenarnya gw bukan seorang aktivis dan bahkan tidak ada satu organisasi pun yang gw ikuti secara resmi. Aktivis, adalah sebuah kata yang disandangkan kepada mereka yang mengikuti serta berperan aktif dalam kegiatan berorganisasi. Saat ini gw  sedang duduk di bangku perkuliahan, dan itu benar sekali bahwa gw tidak mengikuti organisasi di kampus baik itu opmawa dan ormawa di luar kampus pun tidak. Hahahahahahah... *KetawaBanggaYangMenyedihkan. 

Nah kawula muda tahu tidak, bahwa dalam lingkungan kampus jika kalian mengikuti dan aktif dalam berorganisasi dapat melejitkan popularitas kalian. Dan bahkan di beberapa tempat kongko-kongko kampus,  kalian yang aktif berorganisasi dapat membuat kalian menjadi tambah ganteng 180 derajat. Kerenkan.... dengan mengikuti dan aktif berorganisasi kalian bisa jadi ganteng dan populer. Beuh... mantap... Dan tentunya bagi kawula mudah yang perempuan, kalian juga bisa menjadi cantik dengan berorganisasi.

Kok bisa begitu.... Sebelumnya kita bahas sedikit arti, tujuan, dan manfaat dari berorganisasi. Organisasi adalah sebuah wadah berkumpulnya orang-orang yang memiliki tujuan yang sama, dan mewujudkan tujuan bersama dengan bekerja sama secara rasional, sistematis, dan terkendali dengan memanfaatkan sumber daya (material & non-material) yang digunakan secara efektif, efisien untuk mencapai tujuan tersebut [1].

Bagaimana kawula muda, sudah tergambar belum dari definisi di atas, betapa kerennya berorganisasi. Dari definisi di atas terdapat kata kunci dalam sebuah organisasi, yaitu bekerja sama untuk mewujudkan atau mencapai tujuan bersama. Jadi nampak jelas bahwa berorganisasi memiliki tujuan untuk mendidik menjadi pribadi yang mampu bekerja sama, menumbuhkan rasa bertanggung jawab, berkomitmen, dan memotivasi diri untuk mewujudkan mimpi-mimpi kalian kawula muda. Tentu jika kalian pandai dalam membaca dan menanamkan nilai-nilai positif serta membuang nilai negatif dari setiap pengalaman pada sepak terjang kawula muda dalam berorganisasi, maka karakter-karakter yang tersirat dari tujuan berorganisasi akan tumbuh dalam pribadi kawula muda.

Sumber: Google
Dalam berorganisasi selain memiliki nilai tujuan yang besar, juga memiliki manfaat yang amat besar juga. Antara lain adalah : 1.Melatih leadership; 2.Memperluas pergaulan; 3.Meningkatkan wawasan dan pengetahuan; 4.Membentuk karakteristik seseorang; 5.Kuat dalam menghadapi tekanan; 6.Mampu mengatur waktu dengan sangat baik; 7.Sebagai ajang pembelajaran kerja yang sesungguhnya [2]. Dari tulisan di atas jelas bukan, bahwa berorganisasi itu dapat membuat kawula muda menjadi ganteng dan cantik 180 derajat.

Baiklah sudah cukup basa-basinya kembali membahas manis, asinnya dan hal-hal yang istimewa dalam berorganisasi. Sebagai gambaran gw akan mengisahkan tentang gw dan organisasi UICCI. Sebenarnya hubungan gw dengan UICCI ini adalah gw baru sebagai murid di UICCI cabang Rawamangun. Layaknya sebuah organisasi pada umumnya jika ingin mengadakan suatu kegiatan pasti akan membentuk kepanitiaan. Dalam kegiatan yang sifatnya event besar dalam UICCI ini gw pasti akan turut aktif membantu, seperti kepanitiaan Idul Adha, penerimaan santri baru, acara wisuda, dan rihlah.

Setiap kali gw ikut membatu dalam kepanitiaan UICCI pasti akan banyak pengalaman dan cerita yang gw dapatkan. Mulai dari rapat-rapatnya, persiapan, brefing dan pelaksanaan kegiatannya. Dan di setiap kegiatan yang diadakan pasti akan menumbuhkan benih-benih kebersamaan. Ukuwah persahabatan dan kebersamaan akan terus berkembang. Dan yang paling maknyusnya lagi bahwa gw bersama murid-murid lainnya yang tergabung dalam organisasi UICCI ini tinggal dalam satu atap, satu bangunan. Lanjut bagian maknyus kedua yaitu, organisasi ini sudah ada hampir di seluruh negara. Mulai dari benua Asia, Australia, Eropa, dan Amerika. Tidak percaya buktikan saja sendiri.

Dengan tinggal satu atap seperti ini kebersamaan selalu ada, kami selalu belajar bersama, makan bersama, tidur bersama, dll. Di sinilah gw mendapatkan,  dan menemukan nilai-nilai bhineka tunggal ika, toleransi, dan demokrasi. Dan gw akan terus mencari nilai kebaikan lainnya.

Untuk menggambarkan kebahagiaan gw bersama organisasi UICCI, gw akan memberikan penampakan kegiatan tarupdate. Berikut ini adalah beberapa penampakannya, semoga kawula muda bisa merasakan apa yang gw rasakan.

Gambar 1: Kegiatan Sebelum main futsal

Gambar 2: Kegiatan setelah main futsal

Gambar3 : Rihlah pantai sawarna Banten

Gambar 4: Rihlah asrama puncak Bogor

Gambar 5: Rihlah curug Cilmber Bogor

Gambar 6: Kegiatan Idul Adha

Gambar 7: Kegiatan pembagian daging Idul Adha (Foto spesial dari fotografer handal : Indra Septiawan)
Sepertinya sudah cukup panjang nih. Udah dulu deh... hehehehe... Intinya setiap dan semua organisasi yang kawula  muda ikuti, pasti akan memberikan warna dalam hidup kalian, dan akan membentuk kalian menjadi pribadi yang lebih baik lagi. Mengisi tinta perjalanan kalian untuk kalian ceritakan kepada kerabat, anak, dan cucu kalian kelak. *apaan sih...
Oh iya... ada satu lagi nih. Sebuah wadah yang tidak kalah kecenya dengan UICCI di atas. Meskipun sifatnya hanya sebuah komunitas, tapi pasti namanya akan menjadi besar. Kombun itulah namanya, sebuah wadah yang akan menjadikan gw pribadi blogger  yang berkarakter, bermanfaat dan menginspirasi. Sekian.... Terimakasih...... :P


[1] http://asa-2009.blogspot.com/2013/08/pengertian-tujuan-dan-manfaat-organisasi.html
[2] Ibid.

Rabu, 17 September 2014

Alon-Alon, Waton, Kelakon


Hallo kawula muda... apa kabarnya nih...? udah lama gw tidak update postingan di blog terkece gw ini. Kali ini gw mau mencoba berbagi kisah atau cerita atau curhat atau apapun itu. Kisah kali ini adalah tentang sodara gw yg masih kecil, sebut saja namanya mawar –nama disamarkan-. Doi ini sewaktu masih duduk di tingkat pendidikan taman kanak-kanak atau yang biasa disingkat TK, bisa dibilang mawar memiliki berbagai banyak prestasi.

Prestasi yang membuat saya kagum adalah prestasinya dalam bidang mewarnai. Iya mewarnai, mungkin bagi kita kegiatan atau lomba mewarnai adalah hal yang sangat mudah. Tapi memerlukan ketelitian dan kedetailan dalam mewarnai agar warna yang kita goreskan tidak keluar dari garis pada sebuah gambar. Selain kedetailan dalam mewarnai, kemampuan dalam penyelarasan warna satu dengan yang lainnya pun patut diperhatikan. 

Hmm... lalu hal apa sih yang dilakukan mawar, sehigga gw mendapatkan pelajaran dari prestasi mewarnainya sodara gw. Dari hasil prestasi mewarnai mawar itu, gw menilai bahwa umumnya hasil suatu pekerjaan itu selalu berbanding lurus dengan usaha yang kita lakukan. Dan juga hasil akhir tidak selalu sebagai tolak ukur dalam menilai, tapi kita juga harus mampu menilai proses usaha suatu kinerja. Baiklah kita flashback ke kisah mawar dulu sebentar...

Zaman dahulu kala, sebuah taman kanak-kanak -TK- mengadakan lomba mewarnai untuk murid-muridnya. Dan mawar itu didaftarkan dalam perlombaan tersebut. Jauh-jauh hari orang tuanya mulai membimbing mawar untuk mencintai kegiatan mewarnai. Ya bisa dibilang seperti latihan intensif gitu. Dalam 1 minggu mawar melakukan kegiatan mewarnai secara rutin, dgn dibimbing oleh orang tua doi. Singkat cerita hari H perlombaan pun dimulai. Dan singkat ceritanya lagi satu persatu temen-temen mawar sudah menyelesaikan kegiatan mewarnainya, hanya tersisa mawar dalam ruang kelasnya. Gw lihat dari arah jendela, mawar sangat lambat sekali dalam menyelesaikan kegiatan mewarnainya. Gw dan orang tua doi gregetan melihatnya dan ingin sekali membantunya, namun kata guru kelasnya “Yah benilah bu anak-anak kalau sudah fokus dalam kegiatan mewarnai, biarkan saja bu mungkin ini bidang dia di dunia seni. Siapa tahu hasilnya terbaik”. Akhirnya satu minggu kemudian pengumuman pemenang lomba di umumkan. Dan ternyata mawar mendapatkan juara harapan terbaik dengan hasil terbaaik. Ya meskipun bukan juara 1, tapi ternyata ketika diperlihatkan hasil mewarnainya terlihat sangat bagus, detail dan penuh ketelitian. Mungkin karena waktu pengerjaannya yg lambat, sehingga doi jadi tidak dapat posisi juara 1. Dan mungkin juga mawar ini penganut mazhab alon-alon, waton, klakon.

Mungkin sebagian kita beranggapan bahwa “alon-alon, waton, klakon” itu tidak bekerja dengan serius, lelet, yang penting sudah melaksanakan. Padahal tidak seperti itu maknanya. Makna yang sesungguhnya adalah bekerja dengan teliti, hati-hati, tidak terburu-buru, berdasarkan aturan atau pedoman, akhirnya akan terlaksana dan berhasil dengan baik. Begitu juga dengan mawar yg sangat alon-alon. Selain itu yg jadi poin plus lainnya adalah persiapan dirinya dalam perlombaan mewarnai. Orang tuanya membimbingnya untuk mempersiapkan diri dalam perlombaan.

Pesan yg gw dapet adalah untuk mendapatkan hasil terbaik kita harus imbangi dengan usaha kita, persiapkan diri untuk mendapatkan hasil terbaik, mempersiapkan diri untuk menjadi pribadi yang siap dalam dunia yang kompetitif ini. Tidak ada sesuatu yang instan tanpa adanya usaha. Bahkan untuk membuat mie instan pun kita harus berusaha untuk merebus mienya dan segala macem lainnya. Selain itu ada lagi bumbu lainnya yaitu doa, dan sabar. Usaha, doa, dan sabar adalah serangkaian paket yang tidak boleh dipisahkan. Karena dengan usaha setidaknya kita bisa memprediksikan hasil kinerja kita, dan dengan doa, serta sabar, kita serahkan hasil usaha kita kepada Sang Pembuat Keputusan. Karena tanpa izin-Nya kita tidak akan bisa melakukan usaha-usaha kita yang telah kita rancang. Akhir kata semoga tulisan kali ini bisa menemani malam pembaca untuk mendapatkan mimpi yang indah dan dapat mempersiapkan usaha-usaha / planing untuk menjadi pribadi yang terbaik dalam bidangnya. Terimakasih. :P

Sumber :
http://bangcahyo.wordpress.com/2013/06/03/salah-memahami-paribasan-alon-alon-waton-kelakon/
akinini.com
https://belitong.files.wordpress.com

Kamis, 19 Juni 2014

Mengaktifkan Automatic Scan Flasdisk Pada AVG

Antarmuka Software AntiVirus AVG
Dalam dunia komputer istilah antivirus sudah tidak asing lagi. Bahkan kebutuhan akan antivirus sudah menjadi hal yang perlu ada di beberapa sistem komputer. Dari namanya saja sudah jelas bahwa antivirus ini adalah penangkal virus. Antivirus adalah software atau perangakat lunak yang digunakan untuk mengamankan, mendeteksi, dan menghapus virus komputer dari sistem komputer. Dalam istilah lain antivirus dikenal juga dengan sebutan Virus Protection Software. Software antivirus ini dapat memberi tahu dan menentukan kondisi sebuah sistem komputer, apakah terinfeksi virus atau tidak. 

Kamis, 20 Februari 2014

Sikap Inklusif Dalam Menghadapi Eksistensi Anak Berkebutuhan Khusus

Pandangan masyarakat umum kebanyakan beranggapan bahwa anak berkebutuhan khusus adalah anak yang aneh, anak yang tidak harus dijadikan teman, dan yang harus dijauhi dari kehidupannya. Dengan berpandangan seperti itu akan membentuk karakter yang mendiskriminasikan anak berkebutuhan khusus, sehingga marginalisasi anak berkebutuhan khusus akan tercipta olehnya. Perlu dipertegas, bahwa anak berkebutuhan khusus merupakan fenomena nyata yang sudah menjadi kosmos atau lingkup hidup manusia. Maka sudah seharusnya bahwa eksistensi alias keberadaan anak berkebutuhan khusus menjadi dan harus terakui, sama seperti status eksistensi manusia lainnya. Meski demikian tentu saja dalam kehidupan selalu ada problema, terutama dalam hal anak berkebutuhan khusus, seperti cara mendidik mereka, dan membiasakan mereka untuk hidup dalam bermasyarakat.

Permasalahan yang menjadi perhatian utama adalah marginalisasi dan diskriminasi anak berkebutuhan khusus. Umumnya marginalisasi alias pengucilan, dan diskriminasi alias pembedaan terhadap anak berkebutuhan khusus terjadi dalam ranah pendidikan dan sosial, sehingga mempengaruhi seluruh aspek kehidupan anak dan perkembangan anak. Seperti yang sudah dikatakan pada paragraf awal bahwa anak berkebutuhan khusus sudah di label sebagai anak yang aneh, dan harus dijauhi dari kehidupan. Sehingga kesempatan anak berkebutuhan khusus untuk melakukan prilaku sosial atau interaksi sosial menjadi sangat minim, dan berdampak akan minimnya teman yang dikenal olehnya. Selain itu dalam ranah pendidikan pun terjadi hal yang serupa. Anak berkebutuhan khusus di label sebagai anak yang bodoh, anak yang tidak mampu untuk di didik dan tidak berguna. Sehingga anak berkebutuhan khusus menjadi tempat kemarahan para guru dan teman-temannya, serta lingkungan sekitar.

Peristiwa di atas mungkin terjadi tak kala pemikiran-pemikiran manusia yang belum berkembang. Hal ini karena, kesemua problema yang muncul di sekitar anak berkebutuhan khusus hanya masalah turunan dari kenyataan bahwa anak berkebutuhan khusus adalah fenomena diferensiasi, alias perbedaan yang muncul begitu saja dalam masyarakat. Kecenderungan manusia adalah sulit untuk menerima sesuatu yang tampak berbeda dari dirinya. Maka persoalan marginalisasi, dan diskriminasi, menjadi masalah utama.
Di era yang modern ini maka, pemikiran manusia haruslah berkembang. Manusia sebagai elemen utama pembangunan masyarakat sedari dini harus menyadari dan menolak bahwa sikap marginalisasi dan diskriminasi atas perbedaan yang ada bukanlah hal yang tepat dan wajar untuk menghadapi bahkan menghilangkan perbedaan. Masyarakat kita adalah masyarakat yang menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan dan hak asasi manusia, sehingga melakukan pengucilan dan pembedaan yang berujung pada pencabutan hak-hak individu, termasuk individu berkebutuhan khusus, selayaknya harus ditolak.

Beberapa tahun belakangan ini di dunia pendidikan mengenalkan istilah pendidikan inklusif. Sehingga beberapa sekolah menamai sekolahnya sebagai sekolah inklusi atau sekolah penyelenggara inklusi. Bukan rahasia lagi bahwa hal ini berkaitan dengan sikap inklusif. Inklusif berasumsi bahwa hidup dan belajar bersama adalah suatu cara yang lebih baik, yang dapat memberikan keuntungan bagi setiap orang. Inklusi dipandang sebagai suatu proses untuk menjawab dan merespon keragaman di antara semua individu melalui peningkatan partisipasi dalam belajar, budaya dan masyarakat, dan mengurangi eksklusif baik dalam maupun dari kegiatan pendidikan. (Deden Saepul Hidayat, 2013:10).

Jika kita mencari derivasi kata inklusif dalam bahasa Arab, maka kita akan bertemu dengan kata al-maftuhiyyah yang bermakna keterbukaan. Dan negasi daripada inklusif, yakni eksklusif, memiliki padanan Arabnya sebagai al-mughallaqiyyah yang bermakna ketertutupan. Darinya kita bisa memahami bahwa sikap inklusif adalah sikap di mana individu ataupun masyarakat memilih sikap keterbukaan. Keterbukaan terhadap apa? Tentu saja keterbukaan terhadap perbedaan yang ada, yang sudah menjadi hukum alam. Sebagai konsekuensi daripada keterbukaan adalah sikap mau menerima eksistensi The other, dan mau bergaul dengannya. Tak heran jika kemudian nama inklusi dipilih untuk mengidentifikasi sekolah bagi anak-anak berkebutuhan khusus. Karena dengan nama demikian, maka paradigma pendidikan, lembaga dan tenaga kependidikan yang terlibat, menyiapkan dan mengikrarkan dirinya untuk menerima, dan mau membantu anak-anak yang berbeda itu. Sikap inklusif ini seharusnya tidak hanya diterapkan dalam dunia pendidikan, namun juga dalam ranah sosial dan hal lainnya. Sehingga kita dalam bermasyarakat memiliki sikap keterbukaan terhadap perbedaan yang ada dan menemukan nilai kebenaran yang ada dalam perbedaan.

Tentu saja untuk mencapai sikap inklusif dalam bermasyarakat, bukan hal yang mudah dan begitu saja muncul. Karena manusia sudah lama tenggelam dalam sikap eksklusif, marginalisasi, dan diskriminasi. Tapi tak dapat dipungkiri bahwa inklusivisme selalu menjadi harapan terakhir, karena dengannya pengucilan dan pembedaan akan tertolak dan manusia benar-benar dipandang sebagai manusia. Sejatinya benih-benih sikap inklusif sudah tertanam dalam diri alamiah manusia. Agama menyebutnya sebagai fitrah, yang tertanam dalam tatanan akal dan qalbu. Manusia, dalam salah satu ucapan suci Nabi Muhammad Saw, dikatakan cenderung kepada ke-hanif-an, yakni cenderung kepada nilai-nilai kebaikan yang universal. Maka tak heran dalam teori sosiologi, manusia yang benar -homo sosiologos- adalah mereka yang memiliki jiwa simpati dan empati dalam dirinya. Inilah benih-benih inklusivisme, yakni keadaan jiwa yang tertarik dan peduli pada kepentingan, keselamatan, dan kebahagiaan orang sekitarnya.

Banyak pilihan yang bisa digunakan manusia untuk mewujudkan inklusivisme, seperti melalui pendidikan, sosial, bahkan politik. Namun dunia pendidikan yang memegang obor paling awal, karena merekalah yang akan bertanggung jawab pada jiwa-jiwa manusia sedari dini. Maka dengan tujuan pendidikan untuk membentuk karakter yang inklusif akan selalu menjadi agenda utama kita dalam pendidikan.

Untuk menjaga keharmonisan, yang ditandai dengan mengikisnya eksklusivisme dan diskriminasi. Maka diperlukan agama dan budaya sebagai pembangun rangka pikir dan paradigma individu yang paling handal, tentu seharusnya dimanfaatkan untuk kepentingan menumbuhkan inklusivisme ini. Itulah tugas dari keberadaan agama dan budaya. Maka sudah tentu, inklusivisme berada di dalamnya.

Daftar Pustaka
Karim, Mulyawan, dkk (2010). Rindu Pancasila. Jakarta: Kompas Media Nusantara.
Saepul Hidayat, Deden (2013). Pengembangan SLB Sebagai Pusat Sumber. Jakarta: Luxima
Berdiskusi dengan Ibnu Rusyd, Mahasiswa UNJ jurusan Ilmu Agama Islam.